facebook

Angelina Jolie Ceritakan Riwayatnya Alami PTSD, Bagaimana Gejalanya?

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Angelina Jolie Ceritakan Riwayatnya Alami PTSD, Bagaimana Gejalanya?
Angelina Jolie dalam Eternals

Angelina Jolie merasa terbantu memerankan tokoh Thena dalam film Eternals karena riwayat PTSD.

Suara.com - Bintang Hollywood, Angelina Jolie merasa terbantu dengan riwayat penyakit mentalnya dalam memerankan karakternya di film terbarunya, Eternals.

Dalam film tersebut, Angelina Jolie memerankan sosok Thena, seorang anggota Eternals ekstraterestrial yang kuat secara fisik tetapi rentan secara emosional. Sosok itu terus-menerus berjuang dengan masalah kesehatan mental.

Sedangkan, Angelina Jolie pernah berjuang mengatasi masalah kesehatan mentalnya, yakni PTSD (gangguan stres pasca-trauma) dalam kehidupan nyata. Ia merasa lebih mudah memahami memerankan tokoh yang sedang berjuang menghadapi masalah kesehatan mental.

"Saya juga sudah bercerita dengan Chloe Zhao mengenai Pengalaman PTSD saya sendiri beberapa tahun lalu dan ketakutan saya yang tidak cukup kuat untuk melindungi orang yang saya cintai," kata Angelina Jolie dikutip dari CNA Lifestyle.

Baca Juga: 4 Tips agar Tidak Kembali Tidur setelah Bangun Pagi, Yuk Dicoba!

Gangguan stres pascatrauma (PTSD) adalah gangguan kejiwaan pada orang yang pernah mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatis, seperti bencana alam, kecelakaan serius, aksi teroris, perang/pertempuran, pembunuhan atau kekerasan seksual.

Profil Angelina Jolie. (Instagram/angelinajolie)
Profil Angelina Jolie. (Instagram/angelinajolie)

Gejala PTSD bisa berupa kilas balik, mimpi buruk, kecemasan parah dan pikiran tak terkendali mengenai peristiwa tersebut. Kebanyakan orang yang mengalami peristiwa traumatis mungkin mengalami kesulitan untuk menyesuaikan dan mengatasinya.

PTSD merupakan masalah kesehatan mental yang tergolong umum. Gangguan stres pascatrauma ini biasanya lebih banyak dialami wanita daripada pria.

Karena dilansir dari Hellosehat, kebanyakan wanita lebih sensitif terhadap perubahan daripada pria, sehingga mereka mengalami emosi yang lebih intens.

Gangguan stres pascatrauma adalah kondisi yang dapat mempengaruhi pasien dalam semua golongan usia, bahkan anak-anak. Anda bisa mengatasi PTSD dengan mengurangi faktor risikonya dan konsultasi dengan dokter.

Baca Juga: Tak Banyak yang Tahu, Begini Rahasia Menurunkan Berat Badan Saat Tidur

Gejala PTSD

Ada beberapa gejala PTSD yang perlu diperhatikan, antara lain:

  1. Ingatan masa lalu yang menyebabkan trauma terus-menerus muncul
  2. Sering mengulang peristiwa yang traumatis seolah kembali terjadi
  3. Sering mimpi buruk yang terasa nyata
  4. Reaksi fisik yang menyebabkan stres

Orang dengan PTSD juga bisa mengalami perubahan pola pikir dan suasana hati yang cenderung negatif, seperti pikiran yang selalu negatif pada orang lain, tidak ada harapan untuk masa depan, tidak bisa menjaga hubungan hingga merasa jauh dengan keluarga.

Komentar