alexametrics

Jarang Diketahui, Ini Tanda-tanda Seorang Terkena Serangan Asma

Bimo Aria Fundrika
Jarang Diketahui, Ini Tanda-tanda Seorang Terkena Serangan Asma
Penyakit Asma (Shutterstock)

Ini dapat membuat sulit bernapas dan menyebabkan serangan asma. Kondisi ini tidak dapat diubah dan hanya dapat dikontrol melalui pengobatan.

Suara.com - Setiap pasien asma memiliki pengalaman mereka sendiri saat mengalami serangan penyakit tersebut. Satu-satunya kesamaan bahwa hal itu sama-sama menimbulkan trauma bagi semua orang.

Ini bisa berupa nyeri tumpul di dada atau bengkak atau sesak di dada. Beberapa menggambarkannya seolah-olah udara diperas keluar dari paru-paru mereka, sementara yang lain seperti bernapas melalui sedotan yang terjepit.

Dilansir dari Times of India, asma adalah suatu kondisi di mana saluran udara yang mengalirkan udara ke paru-paru menyempit, membengkak dan mungkin mulai memproduksi lendir ekstra.

Saat menghirup zat yang mengiritasi—seperti serbuk sari, debu, udara kering, bulu hewan peliharaan, atau asap, saluran udara menjadi lebih bengkak dan otot-otot di sekitarnya mengencang.

Baca Juga: 3 Cara Mengatasi Sesak Napas untuk Jaga-jaga saat Darurat

Ini dapat membuat sulit bernapas dan menyebabkan serangan asma. Kondisi ini tidak dapat diubah dan hanya dapat dikontrol melalui pengobatan.

Dr Rommel Tickoo, direktur, penyakit dalam di Max Hospitals-Saket, Delhi mengatakan bahwa serangan asma ringan dapat dengan mudah dikelola di rumah dengan bantuan nebulizer dan inhaler. Hanya mereka yang menderita serangan asma parah yang memerlukan rawat inap.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa "episode serangan asma parah yang umum di antara mereka yang memiliki masalah terkait dada, asma kronis, bronkitis kronis, COPD dan perokok. Orang lain mungkin mengalaminya 1-2 kali dalam setahun, setiap kali terkena iritasi." Berikut adalah 6 gejala umum serangan asma.

Sesak Napas

Menurut Dr Tickko, sesak napas adalah salah satu tanda pertama asma dan tiba-tiba. Itu terjadi ketika saluran udara meradang dan menyempit. Karena itu tidak dapat mengangkut jumlah oksigen yang dibutuhkan ke paru-paru. Itu membuat orang tersebut merasa kehabisan nafas

Baca Juga: Waspadai Bahaya Flu pada Penderita Penyakit Jantung, Ini Gejalanya!

Mengi

Peradangan pada pipa udara selama serangan asma mempersempitnya, sehingga sulit untuk menghirup jumlah oksigen yang dibutuhkan. Ini menyebabkan suara mengi saat menghirup udara. "Pada serangan akut, ada banyak mengi di awal. Itu adalah suara musik yang dihasilkan saat bernafas diikuti dengan batuk dan masalah lainnya," katanya.

Batuk

Iritan seperti debu, kabut, asap dan serbuk sari memicu serangan asma. Ketika partikel mikro ini memasuki saluran udara, mereka menyebabkan iritasi dan peradangan pada saluran tersebut.

Mereka merangsang saraf yang memberi sinyal pada otak Anda untuk membuat otot-otot di dada dan perut Anda mengeluarkan udara dari paru-paru Anda dengan batuk. Ini adalah tanda khas lain dari serangan asma. Menurut ahli, batuk tidak umum terjadi. Terkadang hanya mengi dan sesak napas.

Dada sesak

Kesulitan menghirup udara dalam jumlah yang cukup membuat orang tersebut merasa tidak nyaman. Ini menyebabkan sesak di dada. Dada mungkin terasa bengkak atau terhimpit oleh udara. Itu terjadi ketika udara terperangkap di paru-paru dan Anda bisa bernapas masuk atau keluar dengan baik.

Batuk yang tidak kunjung sembuh

Batuk yang berhubungan dengan asma tidak hilang dengan mudah pada mereka yang menderita kondisi pernapasan akut. Hal ini dapat disebabkan karena iritan yang memicu asma. Batuk bisa lebih buruk di musim dingin dan serangan asma bisa dipicu karena virus flu. Batuk yang dipicu dalam kondisi ini disebut asma varian batuk.

Napas cepat

Sesak napas yang disebabkan karena asma juga membuat orang tersebut bernapas dengan cepat. Masalah yang disebabkan oleh keluarnya udara dari paru-paru secara otomatis membuat orang tersebut bernapas lebih cepat. Saat bernapas cepat, suara mengi bisa terdengar.

Komentar