alexametrics

PPKM Level 3 Batal, Bisakah Picu Gelombang Ketiga Pandemi Covid-19?

Bimo Aria Fundrika | Dini Afrianti Efendi
PPKM Level 3 Batal, Bisakah Picu Gelombang Ketiga Pandemi Covid-19?
Warga melintas di dekat mural bertema COVID-19 di Jakarta, Rabu (1/12/2021). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Salah satu yang dikhawatirkan dari pembatalan PPKM Level 3 adalah memicu lonjakan kasus dan menyebabkan gelombang ketiga pandemi Covid-19 di Tanah Air.

Suara.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memastikan PPKM Level 3 batal saat Nataru atau Libur Natal dan Tahun Baru 2022.

Salah satu yang dikhawatirkan dari pembatalan PPKM Level 3 adalah memicu lonjakan kasus dan menyebabkan gelombang ketiga pandemi Covid-19 di Tanah Air, benarkah demikian?

Menanggapi hal ini, Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman mengatakan bahwa level PPKM bukan faktor penentu terjadinya gelombang ketiga pandemi Covid-19. Ia mengatakan bahwa banyak faktor yang menyebabkannya. 

Salah satunya masih banyak masyarakat yang belum terlindungi atau belum memiliki antibodi yang mampu melawan Covid-19.

Baca Juga: Peduli Karier Jurnalistik, BRI Luncurkan BRI Fellowship Journalism

Ilustrasi virus corona. [Antara]
Ilustrasi virus corona. [Antara]

"Ada tidak masyarakat yang rawan atau belum memiliki imunitas di masyarakat, yaitu yang belum divaksin atau belum terinfeksi. Terutama kan yang harus dilindungi yang belum vaksin, atau artinya proteksi dari vaksinasi," ujar Dicky saat dihubungi suara.com, Selasa (7/12/2021).

Sedangkan kata Dicky, jumlah vaksinasi Covid-19 Indonesia sudah cukup signifikan. Meskipun itu jika dilihat dari jumlah vaksin dosis pertama, sudah 142 juta dari 208 juta target vaksinasi.

"Nah, ini kan jumlahnya ada cukup signifikan setidaknya, kalau misalnya dosis 1 yang jadi rujukan, antara 30 hingga 40 persen penduduk kita masih rawan, itu potensi gelombang itu ada," tutur Dicky.

Sedangkan kata Dicky, PPKM jadi salah satu alat untuk melindungi orang yang belum divaksinasi. 

Ia mengatakan, alih-alih fokus pada level PPKM, protokol kesehatam 3M, vaksinasi dan 3T (tracing, testing, treatment) harus ditingkatkan berapapun level PPKM-nya.

Baca Juga: BRI Jadi Lembaga Keuangan Pertama Gelar Fellowship Journalism

"Hal yang harus selalu dijaga yaitu, konsistensinya, mau berapapun levelnya 5M tetap, 3T dan vaksinasi harus dilakukan," jelas Dicky.

Hal yang sama juga berlaku untuk mencegah varian Omicron masuk ke Indonesia. Pemerintah wajib menambah kapasitas whole genom squencing, mendeteksi berbagai varian baru di tanah air, termasuk potensi dibawa oleh pendatang.

Whole genom sequencing adalah kegiatan pengurutan genom (struktur) virus yang menyebar dan menginfeksi beberapa orang dalam satu wilayah.

"Varian Omicron sama strateginya, dan PPKM bertingkat ini harus dijaga konsistensinya sesuai indikator, kalaupun nggak diberlakukan semua daerah PPKM level 3," pungkas Dicky.

Komentar