facebook

Virus Corona Covid-19, Ahli Temukan Gejala Langka pada Mata!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Virus Corona Covid-19, Ahli Temukan Gejala Langka pada Mata!
Ilustrasi penularan virus corona Covid-19. [Shutterstock]

Ahli menemukan gejala virus corona Covid-19 yang langka pada mata.

Suara.com - Konjungtivitis dan sakit mata bisa disebabkan oleh banyak faktor. Tapi, bukti baru menunjukkan bahwa sebagian orang yang terinfeksi virus corona Covid-19 mengalami konjungtivitis.

Konjungtivitis ini biasanya dikenal sebagai mata merah atau merah muda. Kondisi ini disebabkan oleh peradangan pada konjungtiva, yang merupakan lapisan transparan yang menutupi bagian putih bola mata.

Konjungtivitis bisa menyebabkan iritasi dan gatal-gatal, mata terlihat merah atau merah muda, dan keluarnya cairan dari mata.

Penyebab konjungtivitis paling umum adalah alergi dan infeksi bakteri atau virus. Namun, beberapa orang mengembangkan konjungtivitis sebagai gejala virus corona Covid-19.

Baca Juga: Prancis Temukan Varian Baru Virus Corona, Berbahayakah?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menambahkan konjungtivitis dan mata merah ke daftar gejala virus corona Covid-19 yang langka.

Ilustrasi mata, konjungtivitis. (Pixabay/puhhha)
Ilustrasi mata, konjungtivitis. (Pixabay/puhhha)

Menurut WHO dilansir dari Express, konjungtivitis adalah gejala virus corona langka karena hanya 1 dari 3 orang dengan virus corona yang mengalaminya.

Nampaknya, pasien virus corona Covid-19 bisa mengembangkan konjungtivitis atau sakit mata setelah mengelami gejala umum lainnya.

Jadi, sakit mata tanpa gejala virus corona Covid-19 lainnya bisa dipastikan itu hanya konjungtivitis biasa.

Tapi, sakit mata yang disertai gejala umum virus corona Covid-19 perlu diwaspadai. Anda bisa melakukan tes Covid-19 cepat untuk memastikannya dan melakukan isolasi mandiri.

Baca Juga: Studi: Efek Samping Virus Corona Covid-19 Ini Memburuk Seiring Bertambahnya Usia

Adapun gejala umum virus corona Covid-19 lainnya adalah sakit kepala atau migrain, yang bagi banyak orang dapat terasa seolah-olah ada rasa sakit di mata dan kepekaan terhadap cahaya.

Beberapa orang juga melaporkan mengalami mata gatal sebagai gejala virus corona. Karena itu, ahli kesehatan menyarankan Anda jangan menyentuh mata, hidung dan mulut sebelum mencuci tangan.

Karena, virus bisa masuk ke dalam tubuh melalui organ tubuh tersebut dan membuat Anda tidak sehat. Dalam kasus mata, konjungtiva adalah jaringan yang menutupi bola mata Anda dan mengandung reseptor yang disebut reseptor ACE-2.

Reseptor ini mengarah ke sel lain dalam tubuh. Jika jika partikel virus corona bersentuhan dengan reseptor ACE-2 di mata Anda, Anda bisa tertular virus corona.

Kondisi ini bisa terjadi sebagai akibat dari seseorang batuk atau bersin di dekat Anda dan partikel virus mencapai mata Anda atau menyentuh mata dengan tangan yang belum dicuci.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar