facebook

Studi: Polusi Udara Akibat Arus Lalu Lintas Menyebabkan Kenaikan Kasus Asma pada Anak-Anak

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Studi: Polusi Udara Akibat Arus Lalu Lintas Menyebabkan Kenaikan Kasus Asma pada Anak-Anak
Ilustrasi anak penderita asma. (Shutterstock)

Temuan ini membuktikan bahwa udara bersih merupakan bagian penting untuk menjaga kesehatan anak-anak.

Suara.com - Sebuah studi baru yang terbit Rabu (5/1/2022) di The Lancet menemukan hampir dua juta kasus baru asma pada anak setiap tahunnya disebabkan oleh polusi udara akibat arus lalu lintas. Ini adalah masalah sangat penting di kota-kota besar di seluruh dunia.

"Studi kami menemukan bahwa nitrogen dioksida (NO2) membuat anak-anak berisiko terkena asma dan masalah ini termasuk aku di daerah perkotaan,” penulis studi Susan Anenberg, dilansir Medical Xpress.

Menurutnya, temuan ini membuktikan bahwa udara bersih merupakan bagian penting untuk menjaga kesehatan anak-anak.

Nitrogen dioksida merupakan polutan yang berasal dari emisi kendaraan knalpot, pembangkit listrik, dan lokasi industri.

Baca Juga: Kematian Massal Ikan di Danau Maninjau Munculkan Polusi Udara

Dalam penelitian ini, peneliti mempelajari konsentrasi nitrogen dioksida di tanah, dan melacak kasus baru asma pada anak-anak dari tahun 2000 hingga 2019.

Warga Delhi melewati jalanan di tengah pekatnya asap akibat polusi udara. Ibu Kota India itu meliburkan sekolah serta kampus pada Selasa (16/11/2021) setelah indeks kualitas udara melonjak ke level beracun. [AFP/Money Sharma]
Ilustrasi polusi udara  [AFP/Money Sharma]

Berikut adalah beberapa temuan utama dari penelitian ini:

  • Dari perkiraan 1,85 juta kasus asma baru pada anak-anak terkait NO2 pada tahun 2019 secara global, dua pertiga terjadi di daerah perkotaan.
  • Fraksi kasus baru asma di daerah perkotaan turun baru-baru ini, mungkin karena peraturan udara bersih yang lebih ketat, yang diberlakukan oleh negara-negara berpenghasilan tinggi.
  • Meski ada peningkatan kualitas udara di Eropa dan AS, tetap ada peningkatan udara kotor (terutama polusi NO2) di Asia Selatan, Afrika Sub-Sahara, dan Timur Tengah.
  • Kasus asma pada anak-anak terkait NO2 mewakili beban kesehatan masyarakat yang besar untuk Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara.

Riset sebelumnya oleh para peneliti GW juga menemukan bahwa nitrogen dioksida dikaitkan dengan 13% beban asma pada anak-anak global dan hingga 50% dari kasus asma di 250 kota terpadat di dunia.

Secara keseluruhan, fraksi kasus asma anak-anak terkait NO2 menurun dari 20% pada 2000 menjadi 16% pada 2019.

Kabar baik ini berarti udara yang lebih bersih di Eropa dan sebagian AS telah menghasilkan manfaat kesehatan yang besar bagi anak-anak.

Baca Juga: Kurangi Polusi Udara, YLKI Sebut Kendaraan di DKI Jakarta Mestinya Tidak Pakai BBM Ini

Meski begitu, sangat perlu dilakukan usaha untuk mengekang emosi berbahaya dari kendaraan dan sumber lain penghasil NO2, baik negara berpenghasilan tinggi maupun di negara lain.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar