facebook

Betty White Meninggal karena Stroke, Kenali Penyebab dan Gejalanya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Betty White Meninggal karena Stroke, Kenali Penyebab dan Gejalanya!
Aktris senior, Betty White. [Chris Delmas/AFP]

Betty White meninggal dunia karena stroke yang dialaminya 6 hari sebelumnya.

Suara.com - Aktris Hollywood legendaris, Betty White meninggal dunia di usia 99 tahun setelah mengalami stroke pada 6 hari sebelumnya.

Dr. William A. Pullen, seorang dokter swasta yang berbasis di Santa Monica, menyatakan bahwa Betty White meninggal dunia seminggu setelah menderita cerebrovascular accident, yang juga dikenal sebagai stroke.

Stroke salah satu masalah kesehatan yang terjadi ketika asupan darah ke otak terganggu dan terhenti. Sehingga, jaringan otak kekurangan oksigen dan nutrisi.

Stroke termasuk penyakit serius yang bisa membahayakan nyawa penderitanya, bila tak segera mendapatkan pertolongan medis.

Baca Juga: Ridwan Kamil Sebut Ada 14 Warga Bandung Terpapar Covid-19 Varian Omicron

Aktris senior, Betty White. [Robyn Beck/AFP]
Aktris senior, Betty White. [Robyn Beck/AFP]

Gejala Stroke

Sementara itu dilansir dari Hellosehat, gejala stroke sangat beragam, mulai dari ringan hingga berat.

Gejala stroke cenderung terjadi mendadak dan hanya selalu menyerang satu sisi bagian tubuh. Gejalanya juga akan semakin buruk dalam jangka waktu 24 sampai 72 jam.

Adapun gejala stroke paling umum, antara lain:

  1. Sakit kepala mendadak
  2. Kehilangan keseimbangan
  3. Kelelahan
  4. Kehilangan kesadaran atau koma
  5. Vertigo dan pusing
  6. Penglihatan yang buram dan menghitam
  7. Kelemahan atau mati rasa pada satu isi tubuh, mulai dari wajah, tangan dan kaki
  8. Kesulitan berbicara
ilustrasi stroke (shutterstock)
ilustrasi stroke (shutterstock)

Penyebab Stroke

Baca Juga: Satu Siswa di SMA Negeri 71 Jakarta Diduga Terkonfirmasi Omicron

Sedangkan, penyebab stroke sediri tergantung pada jenisnya, antara lain:

1. Stroke iskemik

Stroke iskemik termasuk jenis stroke yang paling banyak terjadi dibandingkan jenis stroke lainnya. Kondisi ini terjadi ketika pembuluh darah di otak menyempit atau tersumbat, sehingga aliran darah menuju ke otak terhambat.

Ada dua kondisi yang bisa menyebabkan stroke iskemik, termasuk penumpukan plak dan terjadinya penggumpalan darah. Penggumpalan darah bisa terjadi akibat atrial fibrilasi dan penyakit sel sabit.

2. Stroke hemoragik

Stroke hemoragik terjadi ketika pembuluh darah di otak mengalami kebocoran atau pecah. Kondisi ini berawal dari pembuluh darah yang melemah, pecah dan menumpahkan darah di sekitarnya.

Kondisi ini bisa menyebabkan penumpukan darah yang mendorong jaringan otak di sekitarnya. Kondisi ini juga bisa menyebabkan kematian atau koma panjang.

Ada beberapa kondisi yang bisa menyebabkan stroke hemoragik, termasuk hipertensi, aneurisma, malformasi arteri dan penggunaan obat pengencer darah.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar