facebook

7 Langkah Cegah Penyebaran Virus Corona Covid-19 di Sekolah

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
7 Langkah Cegah Penyebaran Virus Corona Covid-19 di Sekolah
Ilustrasi sekolah (Pexels/Max Fischer).

Sekolah menjadi salah satu tempat palig riskan dalam penyebaran virus corona Covid-19, sehingga perlu langkah-langkah pencegahan.

Suara.com - Saat ini, sejumlah sekolahan sudah menerapkan kegiatan belajar mengajar secara tatap muka. Sedangkan, hanya anak remaja usia 12-17 tahun yang diizinkan suntik vaksin Covid-19.

Artinya, tingkat penularan virus corona Covid-19 di sekolah masih tinggi di antara anak-anak yang di bawah usia tersebut.

Karena itu, pihak sekolah maupun orangtua perlu melakukan tindakan perlindungan virus corona Covid-19 yang tepat bagi anak-anak.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan penggunaan masker selama di dalam ruang kelas. Selain itu, sekolah juga perlu menerapkan kebiasaan cuci tangan yang baik dan jaga jarak fisik.

Baca Juga: Lindungi Anak-anak dari Virus Corona Covid-19, Ikuti Panduan Ini!

Berikut ini, panduan yang bisa dilakukan untuk mengurangi risiko penularan virus corona Covid-19 di sekolah oleh Philippine Pediatrics Society.

Ilustrasi virus corona Covid-19, anak-anak Covid-19 (Pixabay/educadormarcossv)
Ilustrasi virus corona Covid-19, anak-anak Covid-19 (Pixabay/educadormarcossv)

1. Jaga jarak fisik

CDC dan WHO telah merekomendasikan semua orang untuk menjaga jarak fisik dengan orang lain guna mencegah penularan virus corona. Aturan ini perlu diberlakukan di lingkungan sekolah.

Pihak sekolah bisa memberlakukan aturan mengurangi jumlah siswa di setiap kelas untuk membatasi jumlah siswa dan guru yang kontak, posisikan meja dan kursi ke arah yang sama, gunakan penghalang fisik antar meja, dan KBM di luar ruangan bila memungkinakan.

2. Pakai masker

Baca Juga: Betty White Meninggal karena Stroke, Kenali Penyebab dan Gejalanya!

CDC dan WHO juga menyarankan semua orang selalu pakai masker selama berada di ruang publik, termasuk sekolah. Orangtua perlu mengajarkan pentingnya memakai masker dan cara pemakaian yang benar pada anaknya.

Anda juga bisa membawakannya masker cadangan, mengingat anak lebih mudah berkeringat dan bermain basah-basahan. Ingatkah anak agar tidak meminjamkan masker ke temannya dan selalu mencuci tangan.

3. Cuci tangan

Orangtua maupun pihak sekolah perlu mengajarkan pentingnya menjaga kebersihan dan cuci tangan yang benar selama pandemi.

Beri tahu anak cara cuci tangan yang benar mengggunakan sabun dan air mengalir selama 20 detik, terutama sebelum dan sesudah makan serta batuk.

4. Disinfektan sekolah

Pihak sekolah juga harus rutin membersihkan dan mendisinfeksi setiap sudut dan benda-benda sekolah, terutama permukaan yang sering disentuh siswa.

Pihak sekolah bisa mendisinfeksi gagang pintu, meja, keran, buku, rak buku, taman bermain dan sebagainya. Cara ini cukup membantu mengurangi risiko penularan virus corona di sekolah.

5. Tetap di rumah bila sakit

Orangtua juga tidak boleh membiarkan anaknya tetap sekolah bila kondisinya sedang sakit, meskipun gejalanya hanya ringan.

Selain itu, orangtua juga perlu memberi tahu kondisi anak dan gejala yang dialaminya kepada guru. Sehingga, pihak sekolah bisa meningkatkan kewaspadaan dan melakukan pengujian bila diperlukan.

6. Vaksinasi

Vaksinasi tetaplah cara terbaik untuk mencegah infeksi virus corona Covid-19, meskipun tidak membuat tubuh kebal sepenuhnya.

Tapi, vaksinasi bisa melindungi orang dari infeksi parah virus corona Covid-19. Kini, anak remaja usia 12-17 tahun pun sudah diizinkan untuk suntik vaksin Covid-19.

7. Pengujian

Pihak sekolah juga bisa melakukan pengujian atau tes Covid-19 berkala sebagai tindakan screening guna mencegah penyebaran virus corona.

Karena, screening membantu mendeteksi kasus virus corona Covid-19 lebih cepat sehingga penanganannya lebih efektif.

Komentar