facebook

Konsumsi Kopi Disebut Bisa Pangkas Risiko Kanker Pada Perempuan, Kok Bisa?

Bimo Aria Fundrika
Konsumsi Kopi Disebut Bisa Pangkas Risiko Kanker Pada Perempuan, Kok Bisa?
Ilustrasi kopi espresso (freepik)

Kopi adalah campuran kompleks lebih dari 1.000 bahan kimia.

Suara.com - Siapa tidak suka kopi? Minuman satu ini menjadi salah satu yang populer di seluruh dunia. Beberapa orang bahkan selalu menyesap kopi di pagi hari sebelum memulai aktivitas. 

Tapi, ternyata minum kopi juga punya banyak manfaat bagi kesehatan. Salah satunya mengurangi risiko kanker pada perempuan, mengapa? 

Menurut studi baru, yang dipimpin oleh Japan Society of Obstetrics and Gynaecology, kopi mungkin memiliki kekuatan untuk melindungi dari kanker endometrium.

Para peneliti menganalisis 24 studi tentang asupan kopi, yang melibatkan lebih dari 699.000 orang, di antaranya 9.800 kasus kanker endometrium terjadi.

Baca Juga: Bahaya! Seorang Pelayan Warkop di Pontianak Terkonfirmasi Positif Covid-19

Orang yang minum kopi paling banyak memiliki risiko relatif 29 persen lebih rendah terkena kanker endometrium dibandingkan mereka yang tidak minum banyak.

Ilustrasi kopi. (Pexels)
Ilustrasi kopi. (Pexels)

Tidak jelas berapa banyak cangkir yang mereka minum per hari. Tetapi para ahli kesehatan umumnya mengatakan seorang harus mencoba dan membatasi kafein hingga 400mg per hari - sekitar empat cangkir kopi instan.

Tidak ada hubungan yang ditemukan antara risiko kanker dan konsumsi kopi tanpa kafein. Analisis yang diterbitkan dalam Journal of Obstetrics and Gynecology Research, menjelaskan beberapa cara putih rata atau cappuccino dapat menjadi pelindung.

Kopi adalah campuran kompleks lebih dari 1.000 bahan kimia. Dalam bentuk alaminya, mengandung beberapa komponen kimia termasuk katekin, kafein, ferulic, dan asam coumaric.

Ini semua adalah senyawa fenolik, yang menurut para peneliti, mempromosikan gaya hidup sehat dengan sifat antioksidan dan anti-inflamasinya. Kopi sebelumnya telah dikaitkan dengan manajemen berat badan yang lebih baik serta risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah.

Baca Juga: Ingin Jajal Kopi dan Teh Tarik Khas Peranakan Otentik, Coba yang Satu Ini

Obesitas dan diabetes adalah dua faktor yang berhubungan dengan risiko kanker endometrium yang lebih tinggi, menurut NHS.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar