facebook

Ngeri! Peneliti Temukan 5.000 Virus Mengintai Manusia di Bawah Laut

Bimo Aria Fundrika
Ngeri! Peneliti Temukan 5.000 Virus Mengintai Manusia di Bawah Laut
Ilustrasi peneliti kesehatan. (Shutterstock)

Virus-virus ini juga tidak memiliki kode batang genetik karena mereka tidak menyimpan informasi evolusionernya dalam DNA.

Suara.com - Para peneliti telah menyelesaikan analisis air laut dari seluruh dunia dan menemukan ribuan virus yang sebelumnya belum ditemukan.

Studi ini berfokus pada virus RNA, seperti Covid-19, yang dapat mereplikasi diri lebih cepat daripada virus DNA.

Virus-virus ini juga tidak memiliki “kode batang genetik” karena mereka tidak menyimpan informasi evolusionernya dalam DNA.

“Tanpa kode batang ini, mencoba membedakan spesies virus yang berbeda di alam liar dapat menjadi tantangan,” tulis studi tersebut.

Baca Juga: Tato Puting Buat 'Hidup' Lagi Penyintas Kanker Payudara

Tim memusatkan perhatian pada plankton, yang dapat bergerak ke segala arah di dalam air terlepas dari arus.

Ilustrasi peneliti. 

Karena mobilitasnya, plankton sangat penting bagi ekosistem bawah laut dan rantai makanan – mereka juga merupakan pembawa utama virus RNA.

Untuk mengidentifikasi virus, para peneliti menandai enzim spesifik yang diketahui membuat virus bereplikasi.

Virus RNA memiliki sedikit perbedaan dalam pengkodean genetik enzim ini – 44.000 gen berbeda yang dapat berkontribusi pada proses replikasi ditemukan.

Mereka kemudian berusaha mengisolasi gen sampel, dan menentukan hubungannya.

Baca Juga: Sakit Lidah Bisa Jadi Gejala Kanker Paru dan Berita Hits Kesehatan Lainnya

“Semakin mirip dua gen, semakin besar kemungkinan virus dengan gen tersebut terkait erat,” memberi para peneliti gambaran sekilas tentang sejarah awal virus di Bumi.

Komentar