facebook

Simak 4 Rekomendasi KPAI Terkait PTM di Tengah KLB Hepatitis Akut

Risna Halidi
Simak 4 Rekomendasi KPAI Terkait PTM di Tengah KLB Hepatitis Akut
Ilustrasi Hepatitis Akut. (Elements Envato)

Lebih lengkapnya, berikut empat butir rekomendasi KPAI terkait proses Pembelajaran Tatap Muka saat ini.

Suara.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia atau KPAI mengeluarkan empat rekomendasi terkait proses Pembelajaraan Tatap Muka yang mulai digelar per Kamis, 12 Mei 2022 hari ini.

Dalam rekomendasi tersebut, KPAI meminta pemerintah dan pemerintah daerah mulai melakukan sosialisasi serta edukasi pada orangtua terkait penyebaran infeksi hepatitis akut yang saat ini telah ditetapkan sebagai Kejadian Luar Biasa atau KLB oleh WHO.

Lebih lengkapnya, berikut empat butir rekomendasi KPAI, seperti yang telah dikutip Suara.com dari siaran pers yang dibagikan Kamis, 12 Mei 2022 berikut ini;

1. Sosialisasi dan Edukasi
Pemerintah dan Pemerintah Daerah melalui Dinas Kesehatan harus segera melakukan sosialisasi dan edukasi kepada orangtua terkait informasi jelas tentang Hepatitis Akut dan upaya pencegahan seperti menjaga kebersihan lingkungan, memastikan prokes, mengenali tanda atau gejala awal penyakit ini, dll.

Baca Juga: Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov DKI Jakarta Kaji Sekolah Online

2. Memahami Gejala Awal
Dinas Pendidikan bersama Dinas Kesehatan dapat mensosialisasi pencegahan dan penanganan hepatitis akut melalui sekolah kepada peserta didik, pendidik dan para orangtua untuk dipahamkan tentang gejala awal penyakit hepatitis akut.

Penting juga untuk mengetahui tindakan apa yang harus dilakukan para orangtua ketika anaknya menunjukkan gejala-gejala awal hepatitis akut, seperti mual, muntah, sakit perut, diare, kadang disertai demam ringan.

Selanjutnya, gejala akan semakin berat seperti air kencing berwarna pekat seperti teh dan BAB berwarna putih pucat. Anak harus segera dibawa ke fasilitas kesehatan terdekat. Semua info tersebut dapat di sosialisasi melalui media massa maupun media social secara masif;

3. Peran Orangtua
Orangtua yang sudah teredukasi wajib mengedukasi anak-anaknya terkait penyakit hepatitis misterius ini sehingga anak menyadari mengapa harus patuh pada prokes. Edukasi dan sosialisasi yang sama harus dilakukan pihak sekolah juga.

4. Kerjasama Semua Pihak
Perlu perlu adanya kerjasama yang solid antara orang tua, tenaga kesehatan dan fasilitas pelayanan kesehatan agar bisa menemukan gejala hepatitis akut sedini mungkin agar anak segera mendapatkan pertolongan medis.

Baca Juga: Puan Imbau Orang Tua Jaga Anak dari Penyebaran Hepatitis Akut

Jangan menunggu hingga muncul gejala kuning bahkan sampai penurunan kesadaran. Karena kondisi tersebut menunjukkan bahwa infeksi hepatitis sudah sangat berat. Jika terlambat mendapatkan penanganan medis, maka momentum dokter untuk menolong pasien sangat kecil.

Komentar