facebook

Waspadai Gejalanya, 5 Cara Memastikan Anda Kena Long Covid-19 atau Tidak

Rima Sekarani Imamun Nissa | Shevinna Putti Anggraeni
Waspadai Gejalanya, 5 Cara Memastikan Anda Kena Long Covid-19 atau Tidak
Ilustrasi virus corona covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)

Berikut beberapa cara untuk memastikan apakah Anda mengalami Long Covid-19 atau tidak.

Suara.com - Banyak pasien virus corona Covid-19 mengalami efek samping jangka panjang yang disebut sebagai kondisi pasca-Covid-19 atau Long Covid-19.

Long Covid-19 ini terjadi pada orang-orang, bahkan setelah infeksi virus corona Covid-19 mereda. Dalam kondisi ini, gejala virus corona Covid-19 mungkin terlihat mempengaruhi orang setelah pemulihan.

"Kondisi pasca Covid-19 atau Long Covid-19 mengacu pada konstelasi gejala jangka panjang yang dialami beberapa orang setelah mereka menderita virus corona Covid-19," kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dikutip dari Times of India.

Berdasarkan data WHO, 10-20 persen orang yang terinfeksi virus corona mengalami Long Covid-19. Kebanyakan orang yang terinfeksi virus corona pulih sepenuhnya, tetapi bukti saat ini menunjukkan sekitar 10-20 persen orang mengalami berbagai efek jangka menengah dan panjang setelah pulih.

Baca Juga: Orang dengan Varian Omicron Berisiko Terinfeksi Subvarian dalam 2 Bulan

Ada beberapa cara seseorang untuk mendeteksi Long Covid-19. Berikut, panduan langkah demi langkah tentang cara mengetahui Anda mendeteksi Long Covid-19:

Ilustrasi Virus Corona Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona Covid-19. (Pixabay)

1. Tidak enak badan

Anda mungkin merasa tidak enak badan, bahkan berminggu-minggu setelah pulih dari infeksi virus corona Covid-19. Anda akan tetap lesu seperti saat Anda terinfeksi virus corona.

2. Tidak ada tes medis untuk mendiagnosis COVID lama

Pantau gejalanya tiga bulan setelah infeksi virus corona. Gejala-gejala ini bertahan pada seseorang selama minimal dua bulan. Jika Anda mengalami gejala yang telah ada selama berminggu-minggu, disarankan untuk menghubungi dokter.

Baca Juga: Long Covid-19 Bisa Picu Gejala Malaise Pasca-Aktivitas, Apa Maksudnya?

WHO mengatakan, Long Covid-19 biasanya didiagnosis tiga bulan setelah infeksi virus corona Covid-19. Gejala dan efeknya bisa berlangsung setidaknya selama dua bulan.

3. Gejala seperti kelelahan dan sesak napas sering terlihat pada pasien Long Covid-19

Tanda-tanda ini cenderung mengganggu kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari, seperti pekerjaan rumah tangga.

Jika Anda tidak dapat melakukan pekerjaan dengan intensitas rendah bahkan berbulan-bulan setelah pulih dari infeksi virus corona, Anda harus mewaspadai terjadinya Long Covid-19.

4. Jangan abaikan gejala Covid-19

Jangan abaikan tanda-tandanya jika Anda mengalami infeksi virus corona ringan. Para ahli mengatakan bahwa tidak ada hubungan antara tingkat keparahan infeksi virus corona dan terjadinya kondisi Long Covid-19.

5. Kemungkinan gejala Long Covid-19 akan fluktuatif dan kambuh dari waktu ke waktu

Gejala mungkin baru muncul setelah pemulihan awal. Gejala juga dapat berfluktuasi atau kambuh dari waktu ke waktu.

Selain gejala yang disebutkan di atas, orang juga mengalami tanda-tanda yang sulit dijelaskan. Gejala ini biasanya dimulai 3 bulan setelah infeksi virus corona Covid-19 dan tidak boleh diabaikan.

Komentar