facebook

Studi Temukan Gejala Long Covid-19 yang Bertahan selama 9 Bulan

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Studi Temukan Gejala Long Covid-19 yang Bertahan selama 9 Bulan
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Sebuah studi menemukan gejala Long Covid-19 yang bisa bertahan selama 9 bulan atau lebih.

Suara.com - Banyak pasien virus corona Covid-19 yang sembuh tetap mengalami gejala berkepanjangan yang disebut sebagai Long Covid-19.

Ada banyak gejala Long Covid-19 yang dialami pasien. Tapi, penelitian masih berlangsung dan para ilmuwan terus berupaya mengidentifikasi setiap gejala Long Covid-10 baru dan tidak biasa.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Infection bekerja untuk menetapkan gejala Long Covid-19 yang bisa berlangsung selama beberapa bulan setelah infeksi.

Penelitian ini melibatkan 465 pasien virus corona yang bergejala, yang mana 54 persen laki-laki dan sebanyak 51 persen dirawat di rumah sakit berusia 18 tahun.

Baca Juga: Long Covid-19 Bisa Picu Gejala Malaise Pasca-Aktivitas, Apa Maksudnya?

Rombongan peserta ini dinyatakan positif virus corona di Verona University Hospital, Italia, selama periode 29 Februari hingga 2 Mei 2020.

Ilustrasi virus corona. (Pixabay/Engin_Akyurt)
Ilustrasi virus corona. (Pixabay/Engin_Akyurt)

Para peneliti menemukan bahwa 37 persen dari peserta menunjukkan setidaknya 4 gejala dan 42 persen melaporkan gejala yang berlangsung selama lebih dari 28 hari.

Selain itu dilansir dari Times of India, 20 persen pasien masih tanpa gejala pada bulan kesembilan dengan dua gejala klasik virus corona.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa virus corona dapat menyebabkan kelelahan yang bertahan lama.

Menurut ulasan yang diterbitkan di Open Forum Infectious Diseases, 46 persen pasien melaporkan kelelahan berminggu-minggu dan berbulan-bulan setelah pemulihan.

Baca Juga: Gara-Gara Infeksi Virus Corona Covid-19, Bon Jovi Tak Bisa Nyanyi selama 2 Minggu

Ulasan yang sama menyoroti bahwa di sebagian besar studi kohort virus corona Cobid-19, sebanyak 13 persen orang hingga 33 persen orang mengalami kelelahan persisten pada 16-20 minggu setelah timbulnya gejala.

Studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of Infection menemukan bahwa selain kelelahan, sesak napas juga merupakan gejala umum yang dialami oleh 20 peserta selama 9 bulan setelah pemulihan. Studi di masa lalu juga menghubungkan sesak napas panjang dengan kerusakan jantung.

Selain kelelahan dan sesak napas, penelitian ini juga menemukan kondisi kesehatan 18 persen pasien juga tidak kembali optimal. Lalu, 19 persen mengalami tekanan psikologis selama 9 bulan.

Para peneliti menemukan bahwa pasien rawat inap dan persistensi gejala pada hari ke 28 dan bulan ke-9 merupakan prediktor independen dari kesehatan fisik yang kurang optimal.

Sedangkan jenis kelamin perempuan dan persistensi gejala pada hari ke 28 dan bulan ke-9 merupakan prediktor untuk tekanan psikologis.

Komentar