facebook

Ahli Ungkap Biang Kerok yang Bakal Bikin Krisis Kesehatan Dunia Lebih Parah Dibanding Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Ahli Ungkap Biang Kerok yang Bakal Bikin Krisis Kesehatan Dunia Lebih Parah Dibanding Covid-19
Ilustrasi bakteri. (Shutterstock)

Upaya untuk memperlambat masalah terhenti karena para menteri dan ilmuwan mengalihkan fokus mereka ke Covid-19.

Suara.com - Pandemi Covid-19 di berbagai negara dunia kini kembali bergejolak. Tapi, di tengah situasi tersebut, para ahli memperingatkan kondisi yang bisa memicu krisis kesehatan lebih buruk dibanding pandemi Covid-19.

Hal itu ialah superbugs. Bakteri yang kebal terhadap obat telah menginfeksi 50.000 hingga 70.000 orang Inggris per tahun dan menyebabkan satu juta kematian secara global.

Upaya untuk memperlambat masalah terhenti karena para menteri dan ilmuwan mengalihkan fokus mereka ke Covid-19.

Dilansir dari The Sun, Profesor Mark Woolhouse, dari University of Edinburgh, mengatakan kepada anggota parlemen mengatkan, bahwa ia berpikir manusia berada dalam tahap yang cukup lanjut dari darurat kesehatan masyarakat global.

Baca Juga: Kisah Ibu-ibu Rela Kerek Modem Ke Atas Pohon Demi Sekolah Anak

“Masalahnya adalah keadaan darurat ini, tidak seperti Covid-19, sangat lambat. Itu salah satu yang terakumulasi selama beberapa dekade. ”

Ilustrasi (Foto: shutterstock)
Ilustrasi (Foto: shutterstock)

Infeksi umum mengembangkan resistensi antimikroba, yang dikenal sebagai AMR, karena mereka terpapar begitu banyak antibiotik.

Penggunaan obat yang meluas pada hewan ternak dan pasien kesehatan memungkinkan serangga beradaptasi dan bertahan hidup.

Ini berarti antibiotik pilihan pertama mungkin berhenti bekerja dan dokter akan memiliki lebih sedikit pilihan.

Lord Jim O'Neill, penulis laporan pemerintah, menambahkan: “Kerusakan kesehatan dan ekonomi dari AMR bisa jauh lebih buruk daripada Covid jika kita tidak menanganinya dengan lebih serius.

Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Bintitan agar Sembuh Lebih Cepat

"Dari apa yang saya lihat, ada perhatian yang sangat terhenti meskipun pembicaraan tanpa akhir tentang ini di sebagian besar dunia."

Penyakit yang semakin sulit diobati termasuk E.coli, MRSA, C.diff – dan IMS gonorrhoea. Sekitar 2.500 orang di Inggris sudah meninggal karena infeksi yang tidak dapat diobati setiap tahun.

Petugas medis khawatir jumlah korban akan meningkat dan risikonya akan membuat operasi dan perawatan kanker terlalu berisiko bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Profesor Alison Holmes, dari Imperial College London, mengatakan kepada Komite Sains dan Teknologi Commons: “Dampak pada apa yang dapat kita lakukan dalam hal perawatan kesehatan adalah tantangan besar.

“Apakah itu untuk dapat memberikan operasi yang aman atau terapi imunosupresif yang tepat.

“Juga intervensi klinis yang sederhana dan teratur akan benar-benar terancam dan dirusak.”

Komentar