facebook

Bisakah Penyakit Mulut dan Kuku dari Sapi Menular ke Manusia? Dokter Spesialis Ungkap Risikonya

M. Reza Sulaiman | Fajar Ramadhan
Bisakah Penyakit Mulut dan Kuku dari Sapi Menular ke Manusia? Dokter Spesialis Ungkap Risikonya
Petugas memeriksa ternak sapi yang diduga terjangkit penyakit mulut dan kuku di Kota Kediri, Jawa Timur, Selasa (31/5/2022). ANTARA/Asmaul/am

Wabah PMK yang terjadi pada hewan ternak menyebabkan kekhawatiran di masyarakat. Apakah mungkin penyakit ini menular ke manusia?

Suara.com - Merebaknya wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) akhir-akhir ini menimbulkan kekhawatiran masyarakat kalau virus tersebut nantinya akan menyerang manusia. Apakah ini mungkin terjadi?

Beberapa masyarakat khawatir akibat PMK yang saat ini merebak justru dapat menjadi penyebab munculnya penyakit baru yang menyerang manusia, apalagi di tengah kondisi Covid 19 yang belum juga usai.

Melihat hal tersebut, dr. Erni Juwita Nelwan, SpPD-KPIT mengatakan, sejauh ini kasus PMK sendiri tidak menularkan penyakit yang sama. Jika pun ada ia mengatakan hal tersebut tidak akan memberikan efek buruk kepada orang yang terkena.

Namun, Erni mengatakan kalau PMK pada manusia sendiri memiliki jenis khusus yang berbeda dengan varian yang menyerang hewan baru-baru ini.

Baca Juga: Wabah PMK Jangan Sampai Ganggu Hari Raya Iduladha, Kementan Ungkap SOP Pemotongan Hewan Kurban yang Halal dan Sehat

Dokter hewan memeriksa kesehatan hewan sapi di salah satu lokasi peternakan di Jakarta, Kamis (12/5/2022). [ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga]
Dokter hewan memeriksa kesehatan hewan sapi di salah satu lokasi peternakan di Jakarta, Kamis (12/5/2022). [ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga]

Diketahui, PMK pada hewan dan manusia berasal dari virus yang sama, tetapi genus yang berbeda. Virus pada hewan memiliki genus Aphtovirus, sementara PMK pada manusia yaitu Enterovirus.

“Pada manusia sendiri ada juga PMK dari famili yang sama yaitu Picomaviridae, tetapi genusnya mereka beda. Kalau pada hewan genusnya Aphtovirus, kalau manusia Enterovirus dengan strain yang berbeda juga,” ucap Erni, dalam webinar, Minggu (26/06/2022).

Sama halnya dengan yang terjadi pada hewan, PMK pada manusia sendiri disebarkan melalui berbagai hal seperti berikut.

  1. Adanya kontak langsung dengan orang yang terinfeksi virus.
  2. Adanya sentuhan fisik dengan orang yang terinfeksi.
  3. Menyentuh bagian wajah orang yang terinfeksi juga dapat membuat seseorang tertular.
  4. Menyentuh benda atau objek yang telah terdapat virus lalu mengusapnya pada bagian mata, hidung, atau mulut.

Sementara itu, untuk PMK hewan yang menular ke manusia juga dinilai tidak berbahaya. Erni menuturkan, kalaupun menular, itu tidak bisa ditularkan kepada orang lain.

“Penyakit PMK terhadap manusia tetap ada, bisa terinfeksi tetapi tidak sakit yang serius. Biasanya orang yang kontak dengan hewan terus kalau kena gejalanya ringan. Selain itu, tidak menyebabkan sakit, dan berhenti di orang itu. Jadi enggak membawa virus dari manusia ke manusia,” ucapnya.

Baca Juga: Wabah Penyakit Mulut dan Kuku Marak Jelang Iduladha, Dokter Hewan Ungkap Gejala, Penyebab, Hingga Pencegahannya

Meskipun demikian, Erni mengatakan, tetap harus adanya waspada mengenai penularan terhadap manusia. Hal ini karena virus bisa saja bermutasi serta lingkungan juga selalu berubah.

Komentar