facebook

Berawal dari Flu, Tangan dan Kaki Gadis 9 Tahun Ini Berakhir Diamputasi akibat Komplikasi

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Berawal dari Flu, Tangan dan Kaki Gadis 9 Tahun Ini Berakhir Diamputasi akibat Komplikasi
Ilustrasi anak sakit. (Shutterstock)

Gadis kecil ini menderita komplikasi sepsis.

Suara.com - Seorang balita bernama Mia Wilkinson (9) asal Australia berubah dari gadis kecil yang sehat menjadi sakit kritis dalam waktu 48 jam atau dua hari. Perubahan signifikan ini terjadi akibat flu.

Kisahnya bermula pada 2017 silam. Sore hari setelah ia bermain di luar rumah, Mia mengeluh sakit perut dan ketika makan malam, ia muntah.

Keesokan paginya sang ibu, Amy Wilkinson, membawa putrinya ke dokter umum. Mia, yang saat itu berusia lima tahun, didiagnosis sakit gastroenteritis atau flu perut.

Namun kondisinya tidak membaik. Mia justru menjadi disorientasi dan kakinya sakit, lapor New York Post.

Baca Juga: Alami Gejala Flu, Menteri Kesehatan Taiwan Positif Covid-19

Orangtuanya pun membawa Mia ke rumah sakit. Di sana, dokter mendiagnosis Mia terinfeksi influenza B dan virus myositis (kelemahan otot dan nyeri). Sang dokter memulangkan Mia untuk beristirahat.

Mia Wilkinson (movementformia.org)
Mia Wilkinson (movementformia.org)

Dua hari setelahnya, Mia mengalami ruam ungu samar di kakinya. Ia pun kembali diperiksakan ke rumah sakit, kali ini di unit perawatan intensif anak.

Dokter mendiagnosis Mia terkena sepsis.

"Sepsis adalah suatu kondisi di mana infeksi seperti yang terjadi pada Mia telah berpindah dari satu bagian tubuh Anda dan kemudian membanjiri seluruh tubuh, dan itu menjadi situasi yang sangat kritis," jelas kepala perawat dan petugas kebidanan Australia, Alison McMillan.

Menurut McMillan, sepsis bisa berakibat fatal atau berdampak besar pada kesehatan anak.

Baca Juga: Warga Australia Disarankan Tetap Mengenakan Masker Menghadapi Penyebaran Flu di Musim Dingin

Keesokan paginya, tangan dan kaki Mia berubah menjadi gelap. Tekanan darahnya sangat rendah dan dia membutuhkan obat untuk memperbaiki kondisi otak serta organ vitaknya yang lain.

Tetapi obat tersebut mengurangi aliran darah ke lengan dan kakinya.

Setelah enam hari menggunakan alat bantu hidup, Mia mulai bernapas sendiri dan dia terbangun. Dia selamat.

Namun, seiring berjalannya waktu, tingkat kerusakan pada tangan dan kakinya menjadi lebih jelas. Anggota tubuhnya juga banyak yang menghitam.

Lebih dari seminggu kemudian, lengan di bawah siku diamputasi dan sekitar dua bulan setelahnya kakinya di bawah lutut juga diamputasi.

Dari insiden putrinya, pasangan Peter dan Amy Wilkinson mengimbau para orangtua lain untuk mengimunisasi anak-anak mereka dengan vaksin flu dan mewaspadai komplikasi dari penyakit yang terjadi pada anak.

Komentar