facebook

Studi Universitas Yale: Pandemi Covid-19 Akan Berakhir Tahun 2024

M. Reza Sulaiman
Studi Universitas Yale: Pandemi Covid-19 Akan Berakhir Tahun 2024
Covid-19 . (Shutterstock)

Pertanyaan tentang kapan pandemi Covid-19 berakhir kerap muncul di masyarakat. Sebuah studi dari Universitas Yale di Amerika Serikat mencoba membuat prediksinya.

Suara.com - Pertanyaan tentang kapan pandemi Covid-19 berakhir kerap muncul di masyarakat. Sebuah studi dari Universitas Yale di Amerika Serikat mencoba membuat prediksinya.

Dikutip dari Medical Daily, transisi Covid-19 dari pandemi ke endemi baru akan terjadi dua tahun lagi di tahun 2024. Apa alasannya?

Dijelaskan oleh peneliti senior sekaligus dosen di Yale School Medicine, Caroline Zeiss, Covid-19 merupakan virus yang gampang bermutasi, membuat perlindungan lewat vaksin harus terus diperbarui.

"Jika hewan atau manusia sudah divaksin maupun pernah terinfeksi, risiko infeksi selanjutnya tetap ada," terangnya, dikutip dari Medical Daily.

Baca Juga: 115.611 Wisman Kunjungi Bali Pada Mei 2022, Melonjak 98 Persen

Warga beraktivitas ketika jam pulang kerja di Kawasan Sudirman - Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (7/2/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Warga beraktivitas ketika jam pulang kerja di Kawasan Sudirman - Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (7/2/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Zeiss dan rekan-rekannya membuat model proyeksi penyebaran Covid-19 di Amerika Serikat menggunakan mencit yang disuntik virus Corona. Mencit dibagi menjadi beberapa kelompok, yakni faktor risiko tinggi, penularan lewat kontak dekat, hingga riwayat vaksinasi.

Hasil studi memperlihatkan bahwa tanpa vaksinasi, kekebalan yang dihasilkan bervariasi tergantung ketahanan tubuh. Sementara dengan vaksinasi, seluruh kelompok mendapatkan kekebalan yang lebih tinggi.

Dengan begitu, kekebalan kelompok akan lebih cepat dicapai dengan vaksinasi, di mana yang sudah vaksin bisa melindungi kelompok lainnya yang belum terinfeksi.

Endemi sendiri merupakan kondisi penyakit di mana tingkat penyebarannya berbeda-beda tergantung wilayah. Misalnya di Indonesia, Malaria merupakan penyakit endemis, sementara di Amerika Serikat tidak termasuk.

Ke depannya, para peneliti percaya Covid-19 akan menjadi penyakit musiman seperti influenza yang butuh vaksinasi rutin setiap tahun. Ia menekankan vaksinasi menjadi cara tercepat mencapai endemi Covid-19.

Baca Juga: Syarat Perjalanan Transportasi Wajib Vaksin Booster Masih Tunggu Aturan

"Masa depan terlihat baik. Memang masih ada faktor lain seperti mutasi dari luar negeri tapi harapannya endemi bisa tercapai dalam waktu dua tahun lagi," tutupnya.

Komentar