Di Sini Makna Tarot Tidak Berbau Klenik

Dythia Novianty | Dinda Rachmawati
Di Sini Makna Tarot Tidak Berbau Klenik
Komunitas Tarot Jakarta. [Instagram Komunitas Tarot Jakarta_Baqobxxj]

Komunitas ini memaknai tarot jauh dari berbagai hal yang berbau klenik.

Suara.com - Meski hanya terdiri dari kartu-kartu bergambar, tarot seringkali menjadi pilihan bagi banyak orang untuk membaca nasib atau mencari solusi dari masalah-masalah tertentu.

Tak heran jika pembaca kartu tarot, khususnya di Jakarta sangat mudah ditemui. Sebut saja mal, taman hiburan, pasar malam atau bahkan acara khusus seperti ulang tahun dan pernikahan.

Sejak dulu, tarot sering dikaitkan dengan hal-hal berbau klenik, mistis atau gaib. Tapi, tidak bagi Deddy Darmawan, bersama komunitasnya, yakni Komunitas Tarot Jakarta. Bagi Deddy, tarot justru jauh dari hal tersebut.

Komunitas Tarot Jakarta. [Instagram Komunitas Tarot Jakarta_Baqobxxj]

Melalui tarot, dirinya bisa membantu membaca dan menawarkan solusi dari berbagai masalah masyarakat. Bukan meramal seperti yang kebanyakan orang kira.

"Semua permasalahan di dunia ini, ternyata sebenarnya penuh dengan pilihan jawaban dan pemecahan permasalahan. Melalui tarot, reader akan membacakan kartu untuk memberi beberapa pilihan tersebut ke klien dan klien akhirnya punya kuasa penuh untuk menyelesaikan sendiri masalahnya," jelas dia pada suara.com.

Untuk memperkenalkan profesi tarot reader sebagai profesi yang setara dengan profesi lainnya, tidak berunsur klenik, juga tidak bertentangan dengan SARA, pada Mei 2011 dibentuklah sebuah wadah bagi mereka yang memiliki ketertarikan batin dengan tarot.

Waktu itu, lanjut dia, namanya masih Klub Tarot Jakarta. Hingga akhirnya berubah menjadi Komunitas Tarot Jakarta di ulang tahunnya yang keenam, pada 12 Maret 2017.

Saat itu, lebih lanjut Deddy menjelaskan, selain dirinya, ada beberapa tokoh tarot lain yang membentuk komunitas ini, yakni Audifax, Madam Arra, Ata, Leo, Rendy Fudoh, Vito, Imelda, Aryo Putro, Didit Nugroho, Cahyo Budi Sulistyo, Ade, Boni Binoba, (Alm) Deniya Patricia, Hosea Bimo dan beberapa teman lainnya.

Komunitas Tarot Jakarta. [Instagram Komunitas Tarot Jakarta_Baqobxxj]

"Di komunitas ini, kami siap sama-sama memberikan bantuan berupa saran untuk meningkatkan kualitas hidup dan kesejahtaraan jiwa masyarakat Indonesia, khususnya Jakarta dan sekitarnya," ungkap dia.

Bukan cuma itu, kata dia, tarot juga bisa menjadi ajang tukar berpikir, diskusi, menampung curhat, berbagi event dan ilmu tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan tarot serta konsultasinya.

Hingga saat ini, Komunitas Tarot Jakarta memiliki 335 orang anggota dengan banyak kegiatan rutin dua bulanan, mulai dari Gathering (Temu Reader), 'Ngelapak Bareng' , Launching Kartu dan juga 'kongkow' bersama.

Komunitas Tarot Jakarta. [Instagram Komunitas Tarot Jakarta_Baqobxxj]

Biasanya, untuk kamu yang baru ingin memulai membaca tarot, Deddy menjelaskan, proses belajar akan diawali dengan mengenal dan mencerap (melihat simbol, memaknai, memahami dan menghapal) ke-78 kartu yang ada.

Dengan pilihan yang sangat luas ini, lanjut dia, tentunya solusi dan permasalahan yang akan dibaca juga sangat beragam, mulai dari percintaan, karir, rumah tangga, kesehatan dan berbagai tema umum lainnya.

Tertarik bergabung dengan komunitas ini? Dia mengatakan tidak ada syarat khusus untuk bergabung, kamu hanya tinggal join di Facebook atau Instagram, Komunitas Tarot Jakarta.

"Silakan mampir di acara-acaranya, silakan ikuti, hubungi juga peranggotanya bila dirasa pas di hati, maupun ingin melakukan konsultasi pribadi," tutup dia.

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS