Cupable, Kedai Kopi di Yogyakarta Tempat Barista Disabilitas Beraksi

Ade Indra Kusuma
Cupable, Kedai Kopi di Yogyakarta Tempat Barista Disabilitas Beraksi
Cupable, Tempat Pelatihan Barista Inklusif (Suara.com/Guideku/Amertiya)

Para peserta pelatihan Barista ini kebanyakan adalah para penyandang disabilitas dan transgender

Suara.com - Cupable , Kedai Kopi di Yogyakarta Tempat Barista Disabilitas Beraksi.

Ada satu kafe unik di Yogyakarta yang tampaknya perlu Anda datangi, Kafe Cupable namanya. Kafe ini menjadi saksi bisu bagi para penyandang disabilitas yang tengah berlatih menjadi barista.

Mengutip tim Guideku.com yang berkunjung ke Cupable pada Rabu (13/02/2019), para peserta pelatihan Barista ini kebanyakan adalah para penyandang disabilitas dan transgender 

Cupable, Tempat Pelatihan Barista Inklusif (Suara.com/Guideku/Amertiya)
Cupable, Tempat Pelatihan Barista Inklusif (Suara.com/Guideku/Amertiya)

Pelatihan Barista Inklusif merupakan salah satu kegiatan dalam Program Peduli YAKKUM.

Kafe ini terletak di samping Pusat Rehabilitasi YAKKUM Yogyakarta, Rippy, selaku Project Officer menjelaskan latar belakang mengapa sebuah profesi barista dan bisnis kopi sebagai pengembangan kemampuan para disabilitas.

"Cupable sebenarnya bukan punya YAKKUM, tapi punya teman dekat direktur. Kebetulan beliau juga peduli isu sosial dan ikut merekrut para penyandang disabilitas untuk kegiatan ini. Lalu, tren kopi sekarang sedang naik, di mana-mana anak muda pasti sering ngopi. Makanya kita pilih kopi agar penyebaran kampanye makin cepat. Tujuannya mengampanyekan inklusi untuk disabilitas, kalau lihat mereka kan masih mikir, ''Ah dia bisa nggak sih bikin mengoperasikan alat-alat kopi?''. Nah kita mau buktiin kalau mereka bisa," buka Rippy.

Ternyata tak mudah memang menjadi barista, para peserta ini bahkan harus intens latihan.

Cupable, Tempat Pelatihan Barista Inklusif (Suara.com/Guideku/Amertiya)
Cupable, Tempat Pelatihan Barista Inklusif (Suara.com/Guideku/Amertiya)

"Iya, latihan di sini 6 minggu. Mereka juga diasramakan di sini khusus untuk pelatihan. Latihan di sini prosesnya dari hulu ke hilir. Jadi mulai dari membedakan jenis kopi arabika dan robusta, sejarah kopi, dari ditanam sampai diproses, baru ke teknik membuat dan menyeduh kopi. Jadi mereka paham dunia kopi secara menyeluruh," lanjutnya.

 Apa tantangan program Barista Inklusif ini?

"Tantangannya mungkin lebih ke semangat mereka setelah kembali ke komunitas. Apa mereka bakal tetep semangat atau nggak. Makanya kita juga ada latihan business plan dan jaringan untuk magang. Kesulitan sih sejauh ini biasa saja, mungkin lebih ke memahami karena mereka kan ada yang belajarnya cepet, ada juga yang harus pelan-pelan dan diulang sampai paham,"

Ke depan, Rippy menegaskan akan selalu mengembangkan Cupable ke arah yang semakin baik.

"Sebenarnya banyak yang mau ikut program ini, nggak cuma para disabilitas aja. Tapi sekarang kan kita fokusnya ke disabilitas dan transgender, masih membenahi dari yang batch 1 juga. Tapi untuk ke depannya mungkin cakupannya bisa lebih besar," pungkas Rippy. [Guideku/Amertiya Saraswati]

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS