alexametrics

Kisah Trimah, Pengrajin Disabilitas yang Membuat Batik Pakai Kaki

Bimo Aria Fundrika
Kisah Trimah, Pengrajin Disabilitas yang Membuat Batik Pakai Kaki
Kisah Trimah, Pengarin Batik Disabilitas yang Membatik Dengan Kaki. (Dok: Istimewa)

Perempuan kelahiran Magelang , Jawa Tengah, 15 April 1990 ini merupakan seorang disabilitas.

Suara.com - Trimah sebelumnya tidak pernah terpikirkan untuk menjadi pengrajin batik. Tapi, rasa penasarannya, menuntunnya untuk terus mencoba dan belajar membatik dengan kakinya. 

Perempuan kelahiran Magelang , Jawa Tengah, 15 April 1990 ini merupakan seorang disabilitas. Ia menjadi salah satu pembatik yang membuat batik dengan kaki. Canting yang biasa digunakan untuk mebuat batik ia jepit di antara jari kakinya. Lalu, kakinya mengayun membuat pola-pola abstrak pada sebuah kain. 

“Saya mulai membatik sejak tahun 2014, namun sudah mulai belajar sejak tahun 2010 untuk membatik menggunakan kaki. Dengan membatik saya mendapatkan treatment untuk mengendalikan emosi dan tempramen. Saya juga bisa menghasilkan dan membantu perekonomian,” ujar Trimah dalam keterangannya, Senin, (6/12/2021). 

Rasa penasaran ini didorong dengan keingintahuannya karena melihat orang lain mampu membatik. Sehingga muncul pemikiran ia juga bisa melakukan hal yang sama dengan kakinya.

Baca Juga: Bupati Sleman Ajak Masyarakat Lebih Paham dan Peduli Disabilitas

Kisah Trimah, Pengarin Batik Disabilitas yang Membatik Dengan Kaki. (Dok: Istimewa)
Kisah Trimah, Pengarin Batik Disabilitas yang Membatik Dengan Kaki. (Dok: Istimewa)

Trimah mengungkapkan banyak kegagalan yang harus dilewati. Tetapi rasa penasaran mampu mengalahkan rasa menyerah yang dialami serta membangun kepercayaan dirinya.

Ia juga bertekad untuk mendapatkan pendapatan untuk dirinya sendiri, sehingga dapat hidup mandiri. Dalam prosesnya belajar dan didukung oleh orang-orang di sekelilingya, ia terus berkarya dan mampu membuat batik dengan motif abstrak dan warna-warna yang berani.

Trimah juga menerapkan nilai yang sama dalam merawat anaknya, yaitu menggunakan hati yang tulus, lapang, juga ikhlas dalam setiap goresan malam yang ia bubuhkan ketika proses membatik.

“Perasaan saya menjadi pembatik itu bangga, karena tanpa disadari saya ikut “nguri-uri” (melestarikan) kebudayaan Jawa. Menurut saya merawat anak dan membatik itu hampir sama, karena keduanya menggunakan hati yang tulis, lapang, juga ikhlas,” ungkap Trimah.

Hingga kini, Trimah telah mampu menghasilkan batik tulis yang ditulis menggunakan kakinya sendiri dengan brand Batik Samparan. Ia juga berkarya sebagai mitra dampingan dari Pusat Rehabilitasi Yakkum (PRY). Karya batik ini dikenal orang dengan metode mulut ke mulut, serta dijual melalui media sosial seperti Instagram dan Facebook.Karya-karya batik tulis dari Trimah sendiri juga dapat dipesan motif dan warnanya, sehingga dapat menyesuaikan keinginan dari para pembelinya.

Baca Juga: Ketahui 4 Fakta Menarik Serta Sejarah Hari Disabilitas Internasional

Trimah berharap, karya yang ia ciptakan juga dapat menginspirasi banyak orang untuk tidak menyerah dan terus berkarya.

Kini karyanya dan beberapa teman disabilitas lainnya juga ditampilkan dlam Gelar Karya Virtual Hari Disabilitas Internasional yang disiarkan secara live melalui YouTube Kita Muda Kreatif pada tanggal 4 Desember 2021. Karya meeka ditampilkan melalui busana dengan sentuhan perancang muda Rony Billiardo dengan brand Billiardo yang menampilkan seri busana perempuan.

Rony Billiardo adalah wirausaha muda aktif dampingan program Kita Muda Kreatif, sebuah program pemberdayaan wirausaha muda kreatif yang dilaksanakan di 6 provinsi di Indonesia yang dijalankan oleh UNESCO Jakarta dan Citi Indonesia, dengan dukungan penuh dari Citi Foundation.

Beberapa busana yang ditampilkan terinspirasi dari batik tulis Sisik Ikan hasil karya Hermanto serta lurik Jogja dengan judul Sikan Outer dan Monosikan Pants, Sikan Sackdress, serta Sikan Longdress Kutu Baru Style. Sedangngkan kolaborasi Rony Billiardo dan Trimah dengan Batik Samparan menghasilkan karya kimono dengan judul Senja Kimono, Senja Olanye Pants, Ijemku Pants, serta Senjaku Pants. Selain menampilkan kolaborasi dari mereka bertiga, acara ini juga menampilkan karya inspiratif dari penyandang disabilitas lainnya di Indonesia. Acara ini juga menampilkan pasar virtual dimana produkkreatif hasil karya para perajin penyandang disabilitas ditampilkan dan dijual secara online.

“Saya sangat apresiasi sekali dengan Mas Hermanto dan Mba Trimah, dengan keterbatasannya mereka mampu berkarya khususnya untuk memberikan contoh dengan yang lain, meskipun tidak memiliki kesempurnaan, mereka bisa berkarya dan bisa berkarya dengan mandiri,” ujar Poppy Dharsono,Founder and President of Indonesian Entrepreneur Fashion Designer Association, ketika memberikan komentar terhadap hasil karya kolaborasi yang dihadirkan dalam kegiatan ini.

“Kreatifitas itu sejatinya juga harus bisa menjadi inklusif, Program Kita Muda Kreatif dari UNESCO Jakarta telah mulai mengidentifikasi kolaborasi dengan para penyandang disabilitas, dimana kami juga sangat terinspirasi dari hasil karya dan ketekunan mereka. Kami sudah melihat potensi kuat akan terjadinya kolaborasi antara para wirausaha muda kreatif dampingan program Kita Muda Kreatif dan para penyandang disabilitas ini di tahun 2022 nanti.”demikian kata Moe Chiba, Kepala Unit Budaya, UNESCO Jakarta.

Berdasarkan data terbaru BPS pada tahun 2020, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Penyandang Disabilitas hanya sekitar 44 persen, yaitu sebanyak 7,8 juta orang dari total penyandang disabilitas usia kerja sebanyak 17,74 juta orang. “Menciptakan lingkungan yang inklusif bagi para penyandang disabilitas adalah tanggung jawab kita semua. Mereka perlu memiliki kesempatan kerja agar mampu mandiri secara ekonomi, tanpa terbatasi oleh faktor apapun.

Prinsip inilah yang dianut oleh Citi melalui inisiatif Diversity & Inclusion. Oleh sebab itu, kami sangat bagga dengan program Kita Muda Kreatif yang mampu merangkul para penyandang disabilitas dan memperlihatkan karya-karya kreatif mereka. Saya berharap agar program serta kegiatan ini mampu menghadirkan peluang kerja bagi para penyandang disabilitas dan menjadi inspirasi bagi para wirausaha lainnya untuk menciptakan kolaborasi inklusif serupa,” ungkap Country Head of Corporate Affairs Citi Indonesia, Puni A. Anjungsari.

Komentar