facebook

Jadi Sajian Wajib Saat Imlek, Ini Makna Lontong Cap Go Mehyang Sekilas Mirip Lontong Opor Lebaran

Rifan Aditya
Jadi Sajian Wajib Saat Imlek, Ini Makna Lontong Cap Go Mehyang Sekilas Mirip Lontong Opor Lebaran
Jadi Sajian Wajib Saat Imlek, Ini Makna Lontong Cap Go Meh yang Sekilas Mirip Lontong Opor Lebaran - Lontong Cap Go Meh. ((Suara.com/Risna Halidi))

Makna lontong cap go meh adalah keberuntungan dan kemakmuran.

Suara.com - Layaknya perayaan tahun baru di belahan dunia lainnya, Imlek di Indonesia juga memiliki makanan khas bernama lontong Cap Go Meh yang berasal dari percampuran budaya China dengan kuliner Jawa. Lalu apa makna lontong Cap Go Meh?

Menyadur dari berbagai sumber, lontong Cap Go Meh adalah sajian khas dalam rangkaian perayaan Tahun Baru Imlek. Artikel ini secara khusus akan membahas tentang makna lontong Cap Go Meh.

Lontong Cap Go Meh kurang lebih seperti lontong opor dalam perayaan lebaran yang berisi potongan lontong, opor ayam, sayur lodeh, sambal goreng hati, telur pindang, bubuk koya atau abon sapi, acar, sambal dan kerupuk udang.

Sehingga sepiring lontong Cap Go Meh selalu mengingatkan kita akan lontong opor yang kerap disajikan setiap Idul Fitri di Tanah Air.

Baca Juga: Perayaan Budaya Cap Go Meh di Indonesia dan Bedanya Dengan China

Bedanya, lontong Cap Go Meh disajikan masyarakat China Indonesia saat perayaan Cap Go Meh yang jatuh setiap tanggal 15 bulan pertama kalender Tionghoa

Hidangan komplit yang kaya aroma ini menunjukkan kemeriahan perayaan Cap Go Meh dan berkaitan erat dengan budaya Jawa yang menjadi akar peranakan Tionghoa di Indonesia.

Disebutkan pada awal periode Majapahit, imigran Tionghoa datang ke Indonesia dan menikah dengan wanita Jawa di pesisir, di tempat mereka menetap seperti Semarang, Pekalongan, Lasem, Tuban dan Surabaya.

Ketika merayakan Cap Go Meh, istri berdarah Jawa ini menggantikan bola nasi tradisional atau yuanxiao dengan lontong yang merupakan masakan lokal.

Berdampingan dengan masakan Jawa seperti opor ayam dan sambal goreng hati, hidangan tersebut diyakini mencerminkan asimilasi antara pendatang Tionghoa dan masyarakat Jawa setempat. 

Baca Juga: Mengenal Festival Lampion, Tandakan Berakhirnya Perayaan Tahun Baru Imlek

Makna lontong Cap Go Meh

Komentar