facebook

Bom di Bekasi Dianggap Main-main, Polri: Teroris Itu Serius Ya

Siswanto | Erick Tanjung
Bom di Bekasi Dianggap Main-main, Polri: Teroris Itu Serius Ya
Terduga teroris bernama Dian Yulia Novi ditangkap di rumah kos Perum Bintara Jaya VIII, RT 4, RW 9, Bintara Jaya, Kota Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (10/12/2016) sore [suara.com/Blasius Mau Bere]

Syafruddin mengatakan keberhasilan Densus 88 juga dipuji oleh banyak negara di dunia.

Suara.com - Wakil Kapolri Komisaris Jenderal Syafruddin menjawab tuduhan yang menyebutkan penemuan bom di Kota Bekasi, Jawa Barat, dan penangkapan sejumlah terduga teroris di Kota Bekasi dan Karanganyar, Jawa Tengah, baru-baru ini, adalah upaya pengalihan isu.

"Teroris itu serius ya, jangan ada komentar bahwa itu pengalihan isu atau sebagainya," kata Syafruddin di gedung Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Jakarta Selatan, Rabu (14/12/2016).

Bom yang ditemukan di Bekasi pada Sabtu (10/12/2016) rencananya akan dipakai untuk bom bunuh diri di dekat anggota Paspampres di Istana Kepresidenan pada Minggu (11/12/2016) pagi.

Wakapolri sangat menyayangkan adanya tuduhan kepada polisi sengaja menciptakan isu teroris.

"Anak buah saya satu tahun tidak pulang ke rumah, nggak ketemu anak, nggak ketemu istri, makannya susah, mereka tidur di jalan untuk mengantisipasi dan melacak (kelompok teroris). Makanya jangan ada yang menyebut pengalihan isu, hati-hati berkomentar," ujar dia.

Wakapolri mengungkapkan sebelum Densus 88 menggagalkan upaya bom bunuh di Istana, terjadi serangkaian ledakan bom di sejumlah negara yang memakan banyak korban jiwa.

Syafruddin mengapresiasi Densus 88 yang begitu cepat mengendus rencana kelompok teroris yang akan beraksi di Ibu Kota Jakarta.

Syafruddin mengatakan keberhasilan Densus 88 juga dipuji oleh banyak negara di dunia.

"Bayangkan lima negara bom meledak di mana-mana, di Mesir, Turki bom ganda dan sebagainya. Alhamdulillah Indonesia bisa kami tanggulangi, antisipasi dan bisa ditangkap sebelum meledak. Indonesia diakui oleh seluruh dunia tentang penanggulangan teroris. Saya baru pulang dari Jepang, kepala kepolisian Jepang minta sama saya untuk Indonesia memberikan Advice dalam rangka menghadapi olimpiade 2020. Jenderal Tito akan ke sana sendiri," kata dia.