alexametrics

Ahok: Jakarta Semakin Macet Sudah Diprediksi

Pebriansyah Ariefana | Dwi Bowo Raharjo
Ahok: Jakarta Semakin Macet Sudah Diprediksi
Calon Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). (suara.com/Dwi Bowo Raharjo)

Saat ini pemerintah Jakarta tengah melakukan banyak pembangunan.

Suara.com - Belakangan ini, seluruh ruas jalan di Jakarta terpantau selalau padat dengan kendaraan. Kemacetan terjadi bukan hanya pada saat orang berangkat dan pulang kerja.

Gubernur Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) tak heran dengan kemacetan di Ibu Kota saat ini. Salah satu faktor yang menyebabkan kemacetan banyaknya pembangunan, salah satunya pembangunan Mass Rapid Transit.

"Sudah diprediksi kok (macet), waktu itu ditawarin kalau kamu mau kurangin macet selesainya lebih lama, saya bilang buat apa," ujar Ahok di Hotel Harris, Tebet, Jakarta Selatan, Minggu (9/4/2017).

Ahok menjelaskan, saat ini pemerintah Jakarta tengah melakukan banyak pembangunan. Selain MRT, ada pembangunan Light Rail Transit, underpass, dan flay over di sejumlah ruas jalan di Jakarta.

Baca Juga: Mitsubishi Fuso Tetap Percaya Diri Meski Kredit Macet Tinggi

"Ini macetnya pasti parah (adanya pembangunan), atau anda mau macetnya kurang parah tapi bikinya (MRT dan LRT) lebih lama?" kata Ahok.

Tetapi, apabila tidak ada pembangunan ruas jalan di ibu kota, dinilai Ahok juga sudah macet. Hal ini dikarenakan jumlah kendaraan roda dua dan empat setiap harinya terus bertambah.

"Ya tetap macet, orang mobil terus nambah," kata dia.