"Comeback" ke Super Series Usai Absen 9 Bulan, Nitya: I'm Happy

Rizki Nurmansyah
"Comeback" ke Super Series Usai Absen 9 Bulan, Nitya: I'm Happy
Pasangan ganda putri Indonesia, Nitya Krishinda Maheswari/Yulfira Barkah. [Humas PBSI]

Dikalahkan runner-up Cina Open Super Series Premier 2017 di babak pertama.

Suara.com - Rona bahagia terpancar dari raut wajah Nitya Krishinda Maheswari saat tampil di ajang Hong Kong Open Super Series 2017. Maklum saja, ini merupakan kali pertama lagi bagi Nitya turun di level super series.

Sebelumnya, peraih medali emas Asian Games 2014 ganda putri bersama Greysia Polii, harus istirahat panjang setelah menjalani operasi lutut kanan pada Desember 2016 silam.

Kini Nitya menyatakan siap untuk kembali bersaing di lapangan bersama pasangan barunya, Yulfira Barkah.

"I’m happy dan rasanya enjoy sekali bisa comeback. Tekanan pasti ada, cuma karena saya lebih enjoy, jadi lebih enak aja di lapangan," kata Nitya usai bertanding di Hong Kong Coliseum, Kowloon, Hong Kong, Rabu (22/11/2017).

"Excited sekali akhirnya bisa turun lagi di turnamen super series setelah kurang lebih sembilan bulan. Kondisi saya saat ini sudah 80 persen. Untuk sakitnya sih puji Tuhan sudah tidak terasa. Tapi tantangannya harus lebih meyakinkan diri kalau saya sudah bisa dan oke untuk bertanding," ungkap Nitya.

Bersama Yulfira, Nitya resmi kembali bertanding pada USM Flypower Indonesia International Challenge 2017, Oktober lalu. Setelah itu, Nitya/Yulfira ikut ambil bagian di ajang Makau Open Grand Prix Gold 2017. Kini keduanya turun bermain di Hong Kong Open Super Series 2017.

Meski belum memperoleh hasil maksimal, Nitya/Yulfira mengatakan mulai bisa saling beradaptasi di lapangan.

"Namanya pasangan baru, pastilah ada yang belum klik. Saya juga masih mencoba kembali ke permainan saya, ditambah harus penyesuaian dengan pasangan baru. Dua hal yang harus saya hadapi secara bersamaan. Saya rasa ini tantangannya lebih besar dibanding yang sebelumnya," ungkap Nitya.

"Kalau sebelumnya tantangan saya adalah target di tiap pertandingan, sekarang saya harus comeback dan mencari permainan yang setipe dengan pasangan baru saya. Jadi tantangannya lebih besar. Saya juga berpesan ke Yulfira, jangan terlalu khawatir dengan saya. Kalau dia khawatir dia pun jadi nggak enak mainnya," tambah atlet besutan klub Jaya Raya Jakarta tersebut.

Di sisi lain, Yulfira pun mengaku senang bisa berduet dengan seniornya tersebut.

"Seneng banget bisa berpasangan sama Kak Titin--sapaan akrab Nitya. Pertamanya takut, karena kelihatannya jutek. Tapi ternyata Kak Titin ramah banget. Saya merasa mainnya semakin menyatu. Awal-awal masih bingung, tapi sekarang sudah mulai enak, walaupun belum 100 persen. Saya sudah lumayan bisa mengikuti Kak Titin," ujar Yulfira.

Sayang perjalanan mereka di Hong Kong Open Super Series 2017 harus berakhir lebih awal. Nitya/Yulfira dihentikan oleh runner-up Cina Open Super Series Premier 2017 pekan lalu, Kim Hye Rin/Lee So Hee (Korea Selatan).

Nitya/Yulfira kalah dalam waktu 57 menit, dengan skor akhir 21-14, 18-21 dan 18-21.

"Di game pertama kami nggak coba main cepat, karena dengan begitu mereka senang. Kami lebih main satu-satu dulu. Di game kedua mereka merubah pola permainan dan kami kebawa pola mereka. Kami baru bisa membalikkan keadaan pas sudah poin-poin akhir," ungkap Nitya.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS