Sembilan Frase Ini Disensor di Cina Termasuk Winnie the Pooh

Dythia Novianty
Sembilan Frase Ini Disensor di Cina Termasuk Winnie the Pooh
Ilustrasi Winnie the Pooh. [Shutterstock]

Partai Komunis Cina yang memerintah telah untuk menyesor beberapa frase termasuk Winnie the Pooh.

Suara.com - Partai Komunis Cina yang memerintah, telah mengusulkan menghapus sebuah klausul dalam konstitusi yang membatasi kepresidenan terhadap dua periode lima tahun. Artinya, Presiden Xi Jinping dapat tetap menjadi pemimpin setelah akhir masa jabatan keduanya di tahun 2023.

Langkah kontroversial tersebut telah menyulut diskusi di media sosial Cina dan mendorong pemerintah melakukan penyensoran. Beberapa istilah kunci pun menjadi sasaran penyensoran berat di Sina Weibo, microblog Twitter Cina sejak hari Minggu lalu.

Menurut situs pemantau sensor Cina Digital Times dan Free Weibo, frasa yang disensor meliputi:

1. Saya tidak setuju
2. migrasi
3. emigrasi
4. pemilihan kembali
5. istilah pemilihan
6. amandemen konstitusi
7. peraturan konstitusi
8. memproklamirkan dirinya sebagai kaisar
9. Winnie the Pooh

Tradisi membatasi kepresidenan Cina sampai 10 tahun muncul pada 1990-an, ketika pemimpin veteran Deng Xiaoping berusaha menghindari terulangnya kekacauan yang menandai era Mao.

Sejak Xi Jinping mulai berkuasa pada tahun 2012, dia telah menunjukkan kesiapan untuk menulis peraturannya sendiri.

Namun, banyak pengamat khawatir dengan prospek Xi Xi sebagai "kaisar seumur hidup", dan para kritikus mengatakan bahwa ini dapat membuat pembangunan Cina kembali seabad.

Cina mempekerjakan, jutaan orang memantau dan menyensor aktivitas internet. Jadi tidak mengherankan bahwa secara terang-terangan posting yang kritis, diblokir.

"Butuh waktu lebih dari 100 tahun untuk menggulingkan imperialisme dan 40 tahun reformasi dan keterbukaan, kita tidak dapat kembali ke jenis sistem ini," kata Jianyuan Shunshui.

"Salah satu alasan mengapa batas kepemilikan sangat berharga dan diadopsi oleh kebanyakan negara adalah kita membutuhkan darah segar untuk menjaga keseimbangan pendapat masyarakat yang berbeda," ungkap Renzituo 2hao.

Referensi kepada kaisar dan raja abad ke-19 Kaisar Shikai, yang dengan sengaja mencoba mengembalikan monarki, juga diblokir, setelah sensor mencatat bahwa mereka adalah referensi samar untuk Xi Jinping.

"Kemarin malam mimpi untuk mengembalikan Yuan Shikai kembali ke tanah air," kata Zhang Chaoyang.

Bahkan, posting menggunakan ungkapan "emigrasi" telah disensor, setelah beberapa pengguna menuduh bahwa telah terjadi lonjakan pengguna web yang mencari "emigrasi" di mesin pencari Baidu sejak pengumuman tersebut dibuat.

Lalu kenapa Winnie the Pooh disensor? Tokoh kartun ini adalah julukan yang dimiliki pengguna media sosial untuk Presiden Xi, yang sering digunakan secara turun temurun.

Jika Anda mencari frasa "Winnie the Pooh" di Sina Weibo, situs tersebut menampilkan sebuah pesan yang mengatakan, "Menurut undang-undang, peraturan dan kebijakan yang relevan ... hasil pencarian tidak ditampilkan".

Komentar yang tersisa di microblog Sina Weibo yang populer sebagian besar adalah pernyataan bersuku dua bahasa dari pengguna hanya mengatakan bahwa mereka "menyukai" atau "menyetujui" amandemennya. [BBC]

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS