Cek Fakta

Cek Fakta adalah bagian dari produk jurnalistik yang dikerjakan khusus oleh tim redaksi Suara.com dengan metode tersendiri. Selangkapnya di sini

CEK FAKTA: Jokowi Klaim Tak Ada Kebakaran Hutan 3 Tahun Terakhir, Benarkah?

Bangun Santoso
CEK FAKTA: Jokowi Klaim Tak Ada Kebakaran Hutan 3 Tahun Terakhir, Benarkah?
Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo dan Ma'ruf Amin saat mengikuti debat pertama Pilpres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (17/1). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Titik api masih banyak ditemukan hingga menjelang gelaran Asian Games 2018

Suara.com - Calon Presiden Nomor Urut 01, Joko Widodo atau Jokowi menyatakan, kebakaran hutan tidak ada dalam tiga tahun terakhir. Menurut dia, bencana kebakaran hutan sudah bisa diatasi dalam tiga tahun terakhir.

"Kebakaran lahan gambut tidak terjadi lagi dan ini sudah bisa kita atasi dalam tiga tahun ini, tidak terjadi kebakaran lahan, hutan, kebakaran lahan gambut dan itu adalah kerja keras kita semuanya," ujar Jokowi dalam debat capres kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (27/2/2019).

Klaim yang diperiksa:

Benarkah klaim Jokowi bahwa sudah tidak terjadi lagi kebakaran lahan, hutan dan gambut dalam tiga tahun terakhir?

Cek Fakta:

Berdasarkan penelusuran Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) kerugian kebakaran hutan pada 2015 mencapai Rp 211 triliun, luas lahan yang terbakar mencapai 2.611.411 hektare.

"Namun pada tahun 2018 atau 4 hari sebelum pelaksanaan Asian Games ditemukan titik api terbanyak di Riau berjumlah 90 titik. 13 titik di Sumsel dan 27 titik di Bangka Belitung, 22 titik di Sumatera Barat, 4 titik di Jambi dan 3 titik di Lampung," kata Gurnadi dari FITRA.

Sementara itu, dari penelusuran Suara.com, ada 1.052 hektare lahan dan hutan ludes terbakar di Riau pada 2017 lalu. Hal itu sebagaimana dikutip dari Kompas.com (18/09/2017).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau menyatakan, sedikitnya 1.052 hektar lahan dan hutan di Provinsi Riau ludes terbakar.

Kebakaran lahan dan hutan terparah berada di wilayah pesisir Riau yakni Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Rokan Hilir (Rohil). Rinciannya, di Rohil 281 hektar dan di Meranti 200 hektar. Sementara kebakaran terparah lainnya berada di Kabupaten Pelalawan.

Selain lahan, kawasan yang terbakar disana adalah Taman Nasional Tesso Nilo dan Suakamarga Satwa Kerumutan. Disana luas yang terbakar 145 hektar.

"Di Kabupaten Kampar luas areal yang terbakar 67 hektar kemudian di Bengkalis ada 62 hektar. Sisanya menyebar di delapan kabupaten kota,"ucap Kepala Bidang Kedaruratan BPBD Riau, Jim Gafur Senin (18/9/2017).

Kesimpulan:

Faktanya masih banyak ditemukan titik api di sejumlah wilayah yang biasa menjadi langganan kebakaran hutan. Bahkan hingga menjelang gelaran Asian Games 2018 lalu. Bahkan ribuah hektare lahan juga terbakar pada 2017 lalu.

Catatan Redaksi:
Artikel ini merupakan bagian dari konten Cek Fakta Suara.com. Dibuat seakurat mungkin dengan sumber sejelas mungkin, namun tidak mesti menjadi rujukan kebenaran yang sesungguhnya (karena masih ada potensi salah informasi). Lebih lengkap mengenai konten Cek Fakta bisa dibaca di laman ini. Pembaca (publik) juga dipersilakan memberi komentar/kritik, baik melalui kolom komentar di setiap konten terkait, mengontak Redaksi Suara.com, atau menyampaikan isu/klaim yang butuh diverifikasi atau diperiksa faktanya melalui email cekfakta@suara.com.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS