Fakta di Balik Klaim Jokowi Soal Impor Beras Terus Menurun

Bangun Santoso
Fakta di Balik Klaim Jokowi Soal Impor Beras Terus Menurun
Pekerja mengangkut karung beras Bulog di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Kamis (24/5).

Impor beras pada tahun 2018 mencapai 500.000 ton diimpor dari Vietnam dan Thailand

Suara.com - Dalam sesi debat capres kedua di Hotel Sultan, Jakarta yang digelar Minggu (17/2/2019), Calon Presiden Nomor Urut 01, Joko Widodo atau Jokowi menyebut sejak 2014 sampai sekarang impor beras kita turun.

Pernyataan itu menanggapi pertanyaan dari sang rival, Capres nomor urut 02, Prabowo Subianto saat membahas seputar pasangan pangan di Indonesia. Lantas, bagaimana sebenarnya kondisi beras di Indonesia yang memang selama ini dikenal selalu mengimpor beras dari sejumlah negara tetangga.

Ekonom Indonesia Faisal Basri di laman Faisalbasri.com menulis, impor beras hingga September 2018 sudah menembus 2 juta ton. Jumlah itu disebutnya sebagai yang tertinggi selama pemerintahan Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

"Terasa pahit memang jika dibandingkan dengan tekad untuk mencapai swasembada beras sebagaimana didengungkan semasa kampanye pemilihan presiden 2014," tulis Faisal dalam artikel yang berjudul "Impor Beras Sejak Orde Baru Soeharto Hingga Kini".

Namun, kata dia, tidak benar kalau ada yang mengatakan selama masa Orde Baru Soeharto lebih baik. Memang, Presiden Soeharto pernah memperoleh penghargaan dari Food and Agriculture Organization (FAO), lembaga internasional di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada 14 November 1985.

Sekretaris Jenderal FAO, DR Edward Samoa memberikan penghargaan atas keberhasilan Indonesia mencapai swasembada pangan, khususnya swasembada beras.

Indonesia sempat tidak mengimpor beras sama sekali pada tahun 1985-1986. Pada tahun itu bahkan Indonesia mengekspor beras masing-masing 106 ribu ton pada tahun 1985 dan 231 ribu ton tahun 1986. Setahun kemudian ekspor beras mencapai jumlah tertinggi yakni 231 ribu ton. Setelah ini ekspor meredup, tidak pernah lagi di atas 100 ribu ton.

Ekspor tertinggi di masa Presiden Jokowi terjadi tahun 2017, itu pun hanya 3,5 ribu ton. Sampai September 2018 tercatat 3,2 ribu ton.

Keberhasilan menekan impor beras pada Era Soeharto berlangsung tidak sampai 10 tahun. Di masa itu pun Indonesia beberapa tahun mengimpor ratusan ribu ton Pada tahun 1995 dan 1996 impor beras kembali melonjak tajam menjadi masing-masing 1,3 juta ton dan 2,0 juta ton.

Setahun kemudian nyaris tak mengimpor, tetapi pada 1998 ketika Presiden Soeharto “lengser” impor mencapai rekor tertinggi, yaitu 2,8 juta ton.

"Itulah salah satu warisan terakhir Soeharto, selain tentu saja krisis ekonomi terparah sepanjang sejarah Indonesia. Rekor tertinggi impor beras pecah pada 1999 (3 juta ton) dan bertahan sampai sekarang," tulis Faisal Basri.

Sementara itu, mengutip laman Tribunews.com, pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) telah membuka keran impor beras pada tahun 2018. Sebanyak 500.000 ton beras akan diimpor dari Vietnam dan Thailand.

Kebijakan impor beras dilakukan untuk menambah stok beras yang akhir-akhir ini mengalami penurunan.

Dilansir dari data Badan Pusat Statistik (BPS), Indonesia selalu mengimpor beras mulai dari tahun 2000 hingga 2015 atau selama 15 tahun. Sementara, pada tahun 2016 sampai 2017 pemerintah berhenti sementara untuk mengimpor beras dan pada 2018 Indonesia kembali mengimpor beras

Selama 15 tahun tersebut, Indonesia telah mengimpor beras sebanyak 15,39 juta ton beras dengan volume impor beras terbanyak pada tahun 2011 dengan volume sebesar 2,75 ton, sedangkan volume terkecil pada tahun 2005 sebesar 189.616 ton.

Sehingga, dengan jumlah total impor beras tersebut dan ditambah 500.000 ton pada 2018, maka hingga saat ini Indonesia telah mengimpor beras sebesar 15,89 juta ton.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS