Singapura dan Meksiko Tangguhkan Seluruh Penerbangan Boeing 737 Max 8

Bangun Santoso
Singapura dan Meksiko Tangguhkan Seluruh Penerbangan Boeing 737 Max 8
Sebuah pesawat Boeing milik Ethiopian Airlines mendarat di Beijing, China pada 2016 lalu. [Shutterstock]

Penangguhan pesawat itu menunggu hasil informasi yang jelas soal penyelidikan kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines

Suara.com - Singapura sementara menangguhkan operasi semua varian pesawat Boeing 737 Max 8 masuk dan keluar dari Singapura. Hal itu menyusul dua kecelakaan fatal yang melibatkan pesawat yang sama dalam waktu kurang dari lima bulan.

Penangguhan akan mulai berlaku pada hari Selasa (12/3/2019) pukul 14.00 waktu setempat, kata Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) seperti dilansir dari The Straits Times.

Keputusan, yang pertama kali dilaporkan oleh The Straits Times, datang setelah Boeing 737 Max 8 jatuh di Ethiopia pada hari Minggu, menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Ini akan mempengaruhi jaringan maskapai Singapore Airlines, SilkAir, yang memiliki enam jet dalam armadanya.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook pada Selasa pukul 10.55 pagi ini, Singapore Airlines menyatakan, bahwa pada hari Selasa pagi, enam pesawat yang telah mendarat di Singapura tidak akan dikembalikan ke layanan sampai pemberitahuan lebih lanjut.

"Keamanan pelanggan dan kru kami adalah prioritas utama kami," kata maskapai itu.

Maskapai Singapore Airlines saat ini mengoperasikan pesawat ke Bengaluru, Cairns, Chongqing, Darwin, Hiroshima, Hyderabad, Kathmandu, Kuala Lumpur, Penang, Phnom Penh, Phuket dan Wuhan.

Maskapai lain yang saat ini mengoperasikan pesawat Boeing 737 Max ke Singapura adalah China Southern Airlines, Garuda Indonesia, Shandong Airlines dan Thai Lion Air.

"CAAS bekerja sama dengan Changi Airport Group dan maskapai yang terkena dampak untuk meminimalkan dampak pada penumpang yang bepergian," kata pernyataan itu.

CAAS telah melakukan kontak rutin dengan SilkAir pada operasi Boeing Max sejak tahun lalu, katanya, dan bahwa maskapai telah mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memenuhi persyaratan keselamatan yang diperlukan.

"Selama penskorsan sementara, CAAS akan mengumpulkan lebih banyak informasi dan meninjau risiko keselamatan terkait dengan kelanjutan operasi pesawat Boeing 737 Max ke dalam dan ke luar Singapura," kata pernyataan itu.

CAAS memantau situasi dengan seksama dan berkomunikasi erat dengan Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat dan regulator penerbangan lainnya, serta Boeing.

Penangguhan akan ditinjau saat informasi keselamatan yang relevan tersedia, tambahnya.

China dan Indonesia dilaporkan merupakan dua negara pertama yang memberlakukan penangguhan pesawat setelah kecelakaan hari Minggu - yang kedua melibatkan jenis pesawat dalam lima bulan.

Pada Oktober 2018, sebuah penerbangan Lion Air jatuh, menewaskan 189 orang di dalamnya.

Sejak kecelakaan Ethiopia, lebih dari 20 maskapai penerbangan, termasuk semua maskapai penerbangan Tiongkok yang mengoperasikan pesawat itu, serta Ethiopian Airlines dan Cayman Airways - maskapai utama Kepulauan Cayman - telah berhenti menerbangkan jet B-737 Max 8 mereka. Korea Selatan dan India juga telah memulai inspeksi khusus terhadap pesawat itu.

Baru-baru ini, maskapai penerbangan Meksiko Aeromexico mengatakan pada Senin (11/3), pihaknya telah menangguhkan penggunaan enam unit pesawat Boeing 737 Max 8 miliknya sampai perusahaan tersebut mendapat informasi yang jelas soal penyelidikan kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines.

Pesawat nahas milik Ethiopian Airlines itu itu jatuh pada Minggu (10/3) di dekat Kota Addis Ababa.

"Penerbangan yang menggunakan pesawat-pesawat ini (Boeing737 Max 8, red) akan diganti dengan memakai seluruh (pesawat, red) dalam armada (yang kami miliki, red)," kata Aeromexico dalam pernyataan seperti dikutip dari Antara.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS