Sebut Mengerikan, Cuitan Terbaru Tengku Zul soal Mood Hubungan Pasutri

Rendy Adrikni Sadikin
Sebut Mengerikan, Cuitan Terbaru Tengku Zul soal Mood Hubungan Pasutri
Wakil Ketua MUI Tengku Zulkarnain. [Twitter]

Tengku Zulkarnain berkicau menyinggung soal hubungan mood suami dan istri.

Suara.com - Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia Tengku Zulkarnain kembali menyoroti pemaksaan hubungan seksual terkait hubungan suami dan istri.

Lewat cuitannya, Tengku Zulkarnain memandang adalah sebuah hal mengerikan ketika suami dibui gara-gara istri terlalu letih untuk diajak berhubungan intim.

Tengku Zulkarnain masih mempertahankan pendapatnya bahwa hubungan suami istri itu tidak memerlukan 'mood'.

"Sungguh mengerikan ketika seorang suami mencampuri Istrinya, dan isterinya tidak rela karena letih seharian kerja. Kemudian, esok harinya mengadu ke polisi, dan suami dipenjara ancaman 3 tahun penjara karena lakukan kekerasan, Alasannya hubungan suami isteri mesti mood sama mood," kicau Tengku Zulkarnain, Jumat (15/3/2019).

Kicauan Tengku Zulkarnain. [Twitter]
Kicauan Tengku Zulkarnain. [Twitter]

Sebelumnya, Tengku Zulkarnain sempat mengeluarkan pernyataan yang kontroversial ketika diundang dalam dialog di sebuah stasiun televisi.

Dalam pernyataannya tersebut, Tengku Zulkarnain melegalkan pemaksaan hubungan seksual kepada istri ketika menanggapi kasus pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga.

"Sampai kiamat nggak terima. Kalau hasrat (seks) sudah mau, ya mesti," ujar Tengku Zulkarnain dalam dialog membahas pro kontra RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS).

Bahkan, Tengku Zulkarnain mengimbau istri untuk diam saja ketika hasrat suami memuncak.

"Kalau sudah mau (seks), ya mesti, si istrinya mah diam aja, tidur aja, nggak sakit kok," ujar Tengku Zul dalam dialog televisi tersebut.

Karena itu pula, imbuh Tengku Zulkarnain, pihaknya menolak pengesahan Rancangan Undang Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS).

Pun dia bilang bahwa ketika berhubungan seks, suami dan istri tidak memerlukan mood. Bahkan, dalam pernyataan itu, Tengku Zulkarnain membawa alasan agama.

"Masa seks itu harus mood suami istri. Tak ada dalam agama itu, hubungan suami istri itu harus mood," ujar Tengku Zulkarnain.

Pernyataan ini menuai kecaman dari sejumlah orang. Mereka melontarkan protes, kritik dan kecaman melalui linimasa di jejaring sosial Twitter.

Salah satunya yang mengecam adalah Ienas Tsuroiya, putri pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin Kiai Haji Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus.

Mengawali reaksinya melalui akun jejaring sosial Twitter @tsuroiya, Ienas Tsuroiya langsung menyebut istigfar. Dia mengaku syok mendengar pernyataan Tengku Zulkarnain.

Ienas Tsuroiya menilai Tengku Zulkarnain kelewatan atas pandangannya terhadap perempuan. Seolah, imbuh Ienas Tsuroiya, perempuan hanya properti belaka.

"Astaghfirullah. Beneran shock saya melihat klip ini. 'Ustadz' TZ ini bawa-bawa nama MUI, tapi sedemikian parah pandangannya terhadap perempuan. Istri dianggap sebagai 'properti', seakan benda mati. Lebih parah lagi, lawan diskusi sudah jelas berjilbab, masih ditanya: "Anda muslim?" cuit Ienas Tsuroiya.

Dia mengklaim cuitannya mendapat lebih dari 100 tanggapan. Sebagian besar, katanya, memiliki keresahan yang sama seperti dirinya.

Hingga berita ini disusun belum ada konfirmasi langsung dari Ustaz Tengku Zulkarnain.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS