Dulu Jaksa Agung Jadikan Kejaksaan Alat Politik? Nasdem Protes ke Demokrat

Dwi Bowo Raharjo | Novian Ardiansyah
Dulu Jaksa Agung Jadikan Kejaksaan Alat Politik? Nasdem Protes ke Demokrat
Jaksa Agung ST Burhanuddin mengikuti rapat di Komisi III DPR RI, Senayan, Jakarta. (Suara.com/Novian)

Benny mengatakan pernyataan sebelumna tidak bersifat tendensius sebagaimana dimaksud Basari.

Suara.com - Anggota Komisi III dari Fraksi Demokrat Benny K. Harman memberikan wejangan kepada Jaksa Agung ST Burhanuddin agar tidak bermain politik terkait kedudukannya di Kejaksaan Agung. Hal itu disampaikan Benny dalam rapat kerja di Komisi III DPR RI, Senayan, Jakarta.

Dalam rapat tersebut Benny turut menyinggung soal keterlibatan Jaksa Agung terdahulu yang ia sebut menjadikan Kejaksaan sebagai alat politik. Diketahui, Jaksa Agung sebelumnya adalah HM Prasetyo, dari Partai Nasdem.

“Dulu Jaksa Agung kita jelas-jelas partai politik, dan jadikan Kejaksaan ini alat politik. Saya mohon bapak Jaksa Agung, catat ini, tolong jaga netralitas, jaga profesionalitas dan jagalah keadilan,” ujar Benny kepada Burhanuddin, Kamis (7/11/2019).

Namun wejangan tersebut rupanya mendapat interupsi dari Anggota Komisi III Fraksi Nasdem Taufik Basari.

Menanggapi pernyataan Benny, Basari meminta agar tidak ada pendapat atau pertanyaan kepada Burhanuddin yang disampaikan secara tendensius.

“Saya hanya ingin memberikan catatan saja agar jangan tendensius, ketika kita menyampaikan sesuatu hal yang menuduh diantara kita di sini terkait dengan partai politik misalnya, itu kan kemarin kita selama sepanjang periode Jaksa Agung kemarin kan terbuka seluas-luasnya jika ingin mempertanyakan, jika ada masalah, jika ada sesuatu hal,” ujar Basari.

“Ya itu kan bisa ditanyakan saat dulu, kalau kemarin tidak ada persoalan, kenapa kemudian dipertanyakan sekarang. Itu saja pimpinan,” sambungnya.

Mendengar hal tersebut, Benny kemudian buru-buru menginterupsi dan meluruskan bahwa pernyataan sebelumna tidak bersifat tendensius sebagaimana dimaksud Basari.

Ia juga membantah bahwa pernyataannya soal Jakaa Agung terdahulu tidak menunjuk partai politik tertentu, termasuk Partai Nasdem dengan HM Prasetyo.

“Saya tidak menuduh siapapun partai politik itu, tetapi saya ingatkan dulu ada orang partai politik yang menjadi Jaksa Agung dan menggunakan institusi ini alat politiknya. Siapa yang saya sebutkan itu bukan partai tertentu. Jadi, kalau ada yang tersinggung, loh, sebut siapa yang sebutkan itu, sebab Jaksa Agung dulu ada dari PBB, ada dari Golkar ada PPP,” tutur Benny.

Jaksa Agung ST Burhanuddin. (Suara.com/Novian)
Jaksa Agung ST Burhanuddin. (Suara.com/Novian)

Sementara itu, Jaksa Agung, ST Burhanuddin menegaskan bahwa dirinya diangkat oleh Presiden Joko Widodo atas dasar latar belakang sebagai profesional bukan partai politik.

Hal itu diungkapkan Burhanuddin saat disinggung soal hubungan adik-kakak antara dirinya dengan politikus PDI Perjuangan TB Hasanuddin, saat melakukan rapat kerja dengan Komisi III DPR RI.

“Sehubungan dengan isu, saya akan dosa kalau saya menyatakan bahwa TB Hasanuddin bukan saudara saya, itu dosa besar. Tapi saya diangkat oleh presiden profesional,” kata Burhanuddin dalam rapat kerja.

“Boleh dicatat, Hasanuddin memang saudara saya, saya dosa besar kalau menyatakan bukan saudara saya. Tapi saya diangkat oleh presiden adalah dasarnya profesional,” sambungnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS