Takut Dimarahi dan Dipukul Ayah, Remaja Sengaja 'Diculik'

Rendy Adrikni Sadikin
Takut Dimarahi dan Dipukul Ayah, Remaja Sengaja 'Diculik'
Ilustrasi penculikan. (Shutterstock)

Dia 'sengaja' diculik oleh dua pria yang mengabarkan bahwa ibunya mengalami kecelakaan.

Suara.com - Gara-gara takut dimarahi dan dipukul ayahnya, seorang remaja perempuan di Malaysia membuat laporan palsu. Di laporan itu, disebutkan dia diculik di depan sebuah sekolah.

Dalam peristiwa 19 Februari 2020 sekitar pukul 13.30 waktu setempat, dia mengaku dihampiri kendaraan berjenis MPV yang dinaiki dua laki-laki mengenakan topeng.

Seperti dikutip dari Sinar Harian, Kamis (27/2/2020), laki-laki tersebut dalam kondisi tergesa-gesa mengajaknya naik kendaraan dengan alasan sang ibu mengalami kecelakaan.

Kepala Kepolisian Daerah Taiping, Asisten Komisaris Osman Mamat mengatakan ternyata laporan yang dibuat remaja berusia 13 tahun tersebut adalah palsu.

Menurut dia, saat kejadian, remaja itu sejatinya menaiki mobil bersama sepupu untuk mengambil uang 100 ringgit Malaysia atau setara dengan Rp 333 ribu.

"Duit itu dikatakannya untuk membantu keluarga yang kesusahan. Namun, karena takut ayahnya marah gara-gara keluar dengan seseorang, remaja itu bikin laporan polisi bahwa dia diculik," terang polisi.

Laporan tersebut mendadak viral di jagat maya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS