Datang ke Istiqlal Meski Setop Jumatan, Warga Salat Tanpa Dipimpin Imam

Agung Sandy Lesmana | Yosea Arga Pramudita
Datang ke Istiqlal Meski Setop Jumatan, Warga Salat Tanpa Dipimpin Imam
Penampakan Masjid Istiqlal setelah mengumumkan menyetop salat Jumat karena corona. (istimewa).

"Nanti ada ibadah dilakukan sendiri-sendiri. Adzan seperti biasa ibadah sendiri-sendiri..."

Suara.com - Masjid Istiqlal sepakat untuk meniadakan ibadah salat Jumat hingga dua pekan ke depan. hal tersebut merujuk pada situasi pandemi virus corona Covid-19 yang kekinian merebak di Indonesia.

Dari foto yang diterima Suara.com, tampak karpet-karpet di Masjid Istiqlal tidak terpasang. Namun, masih ada beberapa orang yang datang ke Masjid Istiqlal hari ini.

Kepala Bagian Hubungan Masyarakat dan Protokol Masjid Istiqlal Abu Hurairah menyebut, aktivitas salat Jumat di Masjid istiqlal. Meski demikian, masih ada beberapa jamaah yang datang ke Masjid Istiqlal hari ini.

"Tidak ada agenda salat Jumat hari ini, masih ada satu atau dua orang yang datang, tapi kami sudah beri pengertian bahwa tidak ada Jumatan, diganti salat Zuhur," kata Abu saat dikonfirmasi, Jumat (20/3/2020).

Penampakan Masjid Istiqlal setelah mengumumkan menyetop salah Jumat karena corona. (istimewa).
Penampakan Masjid Istiqlal setelah mengumumkan menyetop salat Jumat karena corona. (istimewa).

Abu menerangkan, untuk ibadah salat Zuhur hingga Mahgrib yang nantinya akan berlangsung, pihaknya tidak menyediakan imam. Selain itu, pihaknya akan memberi sekat antar jamaah ketika salat berlangsung.

"Nanti ada ibadah dilakukan sendiri-sendiri. Adzan seperti biasa ibadah sendiri-sendiri. Direnggangkan dalam rangka jangan ada kontak sekitar 1-2 meter. Masjid tidak menyiapkan imam," kata dia.

Penampakan Masjid Istiqlal setelah mengumumkan menyetop salah Jumat karena corona. (istimewa).
Penampakan Masjid Istiqlal setelah mengumumkan menyetop salat Jumat karena corona. (istimewa).

Lebih lanjut, Abu menambahkan jika pihaknya telah memberi pengertian pada jamaah yang berdatangan jika ibadah salat Jumat ditiadakan. Hal tersebut, kata Abu, sebagai upaya dalam membantu pemerintah dalam memerangi Covid-19.

"Minggu ini Salat Jumat sampai dua minggu mendatang ditiadakan. Jamaah kami kasih tahu banyak yang paham. Kami di sini mau ikut membantu pemerintah memutus penyebaran covid-19," tutupnya.

Sebelumnya, Imam Besar Masjid Istiqlal Nazarudin Umar meminta agar setiap umat beragama mengikuti imbauan para ulama dalam situasi seperti ini. Menurutnya, tidak mungkin institusi seperti MUI memberikan fatwa yang tidak sejurus dengan kenyataan yang ada ditengah-tengah masyarakat.

"Saya secara pribadi maupun sebagai imam besar Masjid Istiqlal Jakarta saya sudah analisis secara mendalam dasar dari dalil-dalil yang digunakan oleh MUI pusat itu adalah sudah sangat tepat. Oleh karena itu bagi kita, umat beragama, tak ada cara lain yang harus kita lakukan kecuali mengikuti ulama dan umaro kita. Tidak mungkin institusi ini memberikan fatwa yang tidak sejalan dengan apa yang menjadi kenyataan masyarakat kita," kata Nasaruddin dalam konferensi dalam akun YouTube BNPB, Jumat.

Nazarudin menyebut jika Masjid istiqlal tidak akan menghelat ibadah salat Jumat selama dua pekan kedepan. Keputusan tersebut diterbitkan zseusai pengurus Masjid Istiqlal menelisi lebih jauh imbauan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Ditambah lagi setelah kami komunikasi dengan imam-imam besar di sejumlah negara islam yang juga melakukan hal yang sama, maka barulah kami menetapkan bahwa hari ini untuk dua jumat yang akan datang Masjid Istiqlal itu kita tak menggunakannya untuk salat jumat," sambungnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS