Buru Daging hingga Sarung Lebaran, Warga Serbu Pasar Kramat Jati saat PSBB

Agung Sandy Lesmana | Adie Prasetyo Nugraha
Buru Daging hingga Sarung Lebaran, Warga Serbu Pasar Kramat Jati saat PSBB
Penampakan warga saat memadati Pasar Kramat Jati, Jaktim di masa pandemi Corona. (Suara.com/Adie Prasetyo N).

"Mumpung beli daging di sini (Pasar Kramat Jati) sekalian saja beli peci dan sarung buat besok."

Suara.com - Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur masih dipadati oleh warga di masa pemberlakukan PSBB di Ibu Kota. Sebagian besar mereka datang untuk mempersiapkan segala kebutuhan untuk menyambut Hari Raya Lebaran, Minggu (24/5/2020) besok.

Para pedang pun demikian. Pedagang-pedang kebutuhan pokok seperti daging, sayur-sayuran, hingga rempah-rembah sudah berjajar sejak dini hari tadi.

Bahkan, pedagang saat ini lebih ramai ketimbang hari biasanya. Pantauan Suara.com, mereka mulai mengular ke area parkir kendaraan.

Penampakan warga saat memadati Pasar Kramat Jati, Jaktim di masa pandemi Corona. (Adie Prasetyo N).
Penampakan warga saat memadati Pasar Kramat Jati, Jaktim di masa pandemi Corona. (Adie Prasetyo N).

Biasanya, lapak yang ada di area parkir baru dibuka saat malam hari. Tentunya ini tidak sesuai dengan anjuran pemerintah DKI Jakarta terkait Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sebagai antisipasi penyebaran COVID-19.

Penampakan warga saat memadati Pasar Kramat Jati, Jaktim di masa pandemi Corona. (Suara.com/Adie Prasetyo N).
Penampakan warga saat memadati Pasar Kramat Jati, Jaktim di masa pandemi Corona. (Suara.com/Adie Prasetyo N).

Sementara di area dalam pasar, tampak pedagang pakaian. Meski tidak terlihat ramai, namun ada saja yang membeli busana untuk dipakai besok.

"Mumpung beli daging di sini (Pasar Kramat Jati) sekalian saja beli peci dan sarung buat besok," kata salah seorang pengunjung Yosef saat berbincang dengan Suara.com, Sabtu (23/5/2020).

Sementara itu, lalu lintas di depan Pasar Kramat Jati mulai tersendat. Ini dikarenakan banyak kendaraan bermotor memasuki pasar.

Selain itu, angkot-angkot yang mangkal juga jadi penyebabnya. Ada juga pedagang yang mulai menggelar lapak di pinggir jalan raya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS