Goodall: Jika Tak Berubah Setelah Pandemi Corona, Manusia akan Punah

Syaiful Rachman | Arief Apriadi
Goodall: Jika Tak Berubah Setelah Pandemi Corona, Manusia akan Punah
Ilustrasi virus corona. [Shutterstock]

"Kita telah membawa bencana ini kepada diri kita sendiri karena kita sangat tidak menghargai hewan dan lingkungan," kata Goodall.

Suara.com - Primatolog dan atropolog terkemuka asal Inggris, Jane Goodall, memperingatkan bahwa umat manusia bisa punah apabila gagal mengubah sistem pangan secara drastis sebagai respon terhadap pandemi Covid-19 dan perubahan iklim.

Menurut Goodall, kemunculan virus bernama ilmiah Sars-CoV-2 itu tak lain adalah akibat ulah umat manusia sendiri.

Keserakahan dan eksploitasi besar-besaran terhadap alam memicu punahnya berbagai spesies hewan dan tanaman, juga merusak alam.

Virus Corona sendiri diperkirakan telah melakukan lompatan dari hewan ke manusia pada akhir tahun lalu.

Pasar hewan liar di Wuhan, China, disebut-sebut sebagai lokasi kemunculan virus yang saat ini merambah dunia.

Spesies Baru Kelelawar. [B.D. Patterson, Field Museum/Eurekalert]
Spesies Baru Kelelawar. [B.D. Patterson, Field Museum/Eurekalert]

"Kita telah membawa bencana ini kepada diri kita sendiri karena kita sangat tidak menghargai hewan dan lingkungan," kata Goodall dikutip The Guardian, Rabu (3/6/2020).

"Rasa tidak hormat kita terhadap hewan liar dan hewan ternak telah menciptakan situasi di mana penyakit dapat menyebar dan menginfeksi manusia."

Menurut Goodall, para pemimpin dunia harus mengubah sistem pangan yang ada saat ini. Orang-orang diminta untuk meninggalkan pertanian pabrik yang sarat akan penggunaan bahan kimia.

Penggunaan bahan kimia untuk mengusir hama dan dikatakan Goodall menjadi salah satu faktor munculnya berbagai virus dan bakteri tahan antibiotik.

"Apabila kita tidak melakukan hal-hal berbeda (setelah pandemi Covid-19), maka kita (manusia) sudah selesai. Kita tak bisa bertahan lebih lama lagi," tegas Goodall.

Goodall yang juga dikenal sebagai pakar simpanse dan mantan juru kampanye konservasi dunia, mengatakan konsumerisme, perang, dan kemiskinan juga punya andil besar dalam memperparah situasi dunia saat ini.

Kemiskinan membuat orang-orang tak memiliki pilihan lain dalam urusan konsumsi. Orang miskin akan memilih makanan termurah kendati produksinya merugikan alam lantaran tak punya banyak pilihan untuk bertahan hidup.

Sementara perang turut memicu kehancuran alam lebih cepat, termasuk konsumerisme yang pada praktiknya terus mendorong produsen membuat produk dengan mengorbankan lingkungan.

"Kita harus berhenti membeli produk mereka," katanya, tentang perusahaan yang menggunakan pertanian pabrik dan mengeksploitasi alam.

Pasar Wuhan, China. [Hector Retamal/AFP]
Pasar Wuhan, China. [Hector Retamal/AFP]

“Salah satu pelajaran dari krisis ini adalah kita harus mengubah cara kita. Para ilmuwan memperingatkan bahwa untuk menghindari krisis di masa depan, kita harus secara drastis mengubah pola makan kita dan beralih ke makanan kaya nabati," beber Goodall.

"Itu semua demi hewan, planet, dan kesehatan anak-anak kita di masa depan," tandasnya.

Stella Kyriakides, komisaris Uni Eropa mengungkapkan bahwa pihaknya amat menganggap penting kesehatan dan keamanan pangan.

Menanggapi kekhawatiran yang ada, Uni Eropa disebut telah meluncurkan strategi pertanian dan keragaman hayati serta lembaga bernama European Green Deal.

"Sistem pertanian yang sangat intensif telah menciptakan banyak manakan di Eropa. Tapi limbah yang dihasilkan juga signifikan, dan tekadang membuat hewan menderita," kata Stella Kyriakides.

Merujuk data Worldometers.info, Rabu (3/6/2020), tercatat sekitar 6,4 juta warga dunia terinfeksi virus Corona. Jumlah kematian akibat virus tersebut saat ini telah mencapai 382.914 jiwa.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS