Anies Sebut Corona Bertambah karena Tes Diperbanyak, Dedek Uki: Sesat Pikir

Reza Gunadha | Farah Nabilla
Anies Sebut Corona Bertambah karena Tes Diperbanyak, Dedek Uki: Sesat Pikir
Dedek Prayudi - (Instagram/@uki_dedek)

"Tes cuma alat untuk mendeteksi jumlah yang terinfeksi. Apresiasi naiknya jumlah tes, tapi masalahnya ada pada jumlah yang terinfeksi," sambung Dedek.

Suara.com - Eks politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Dedek Prayudi berkomentar soal kenaikan kasus virus corona di DKI Jakarta. Dedek menyentil pernyataan Anies yang menyebut bahwa kenaikan kasus disebabkan karena meningkatnya tes virus corona adalah sebuah klaim yang keliru.

Pria yang akrab disapa Uki itu lantas mengungkapkan bahwa bukan hanya Gubernur Anies saja, namun seluruh level pemerintahan baik pusat maupun daerah akan keliru jika menganggap bahwa kenaikan kasus virus corona disebabkan oleh semakin tinginya tingkat tes.

"Siapapun, pusat maupun daerah, kalau memakai alasan "tes yang diperbanyak" untuk membenarkan tingginya kenaikan kasus baru adalah sesat pikir," kata Dedek Prayudi seperti yang dikutip Suara.com, Kamis (23/7/2020).

Kendati demikian, Dedek mengapresiasi kinerja pemerintah DKI Jakarta yang mulai memperbanyak tes di wilayah Ibu Kota.

"Tes cuma alat untuk mendeteksi jumlah yang terinfeksi. Apresiasi naiknya jumlah tes, tapi masalahnya ada pada jumlah yang terinfeksi," sambung Dedek.

Cuitan Dedek Uki mengomentari rekor tambahan kasus corona di DKI Jakarta. (Twitter/@uki23)
Cuitan Dedek Uki mengomentari rekor tambahan kasus corona di DKI Jakarta. (Twitter/@uki23)

Gubernur DKI Anies Baswedan mengklaim bahwa rekor tambahan kasus baru virus corona disebabkan karena pihaknya memperbanyak tes kepada masyarakat.

Pada Selasa (21/7/2020) kemarin, angka penularan Covid-19 di DKI bahkan memecahkan rekor penambahan terbanyak dalam satu hari dengan 441 orang. Belakangan juga diketahui adanya klaster baru di Jakarta Barat karena acara tahlilan.

Anies mengaku bersyukur karena dengan angka kasus yang semakin banyak, berarti pihaknya sudah berhasil mengidentifikasi para pasien. Terlebih lagi orang-orang yang terpapar tapi tak memiliki gejala.

"Kami justru merasa bersyukur sekali bisa menemukan warga yang positif di saat mereka tidak menyadari," ujar Anies di gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (22/7/2020).

Dengan demikian, para pasien langsung bisa diisolasi mandiri dengan cepat. Penyebaran virus corona yang dialami pasien itu, kata Anies, langsung bisa diputus.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS