Halangi Penyelidikan Covid-19, Korsel Tangkap Pemimpin Gereja Shincheonji

Reza Gunadha | Fitri Asta Pramesti
Halangi Penyelidikan Covid-19, Korsel Tangkap Pemimpin Gereja Shincheonji
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@cottonbro)

Pengadilan menuduh Lee Man-hee tahun itu telah bekerjasama dengan para pemimping sekta lain untuk menyembunyikan informasi terkait perkumpulannya

Suara.com - Otoritas berwenang Korea Selatan menangkap pendiri sekte kristen rahasia, Lee Man-hee atas dugaan menyembunyikan infromasi penting terkait penyelidikan Covid-19 di negara tersebut.

Menyadur The Guardian, Lee Man-hee merupakan pemimpin dari perkumpulan gereja Shincheonji yang menjadi pusat 5.200 kasus infeksi virus corona di Korsel.

Jumlah tersebut menyumbang 36% dari total sebaran kasus Covid-19 di negeri gingseng ini.

Jaksa penuntut umum menuduh pria berusia 89 tahun itu telah bekerjasama dengan para pemimping sekta lain untuk menyembunyikan informasi gereja dari pihak berwenang selama puncak wabah yang menyebar di antara lebih dari 200 ribu pengikutnya.

Kantor berita Yonhap melaporkan Lee diduga menyembunyikan rincian anggota gereja dan tempat pertemuan kelompok tersebut saat pihak berwenang mencoba melacak rute infeksi pada Februari lalu.

Tes virus Corona Covid-19 secara drive through di Seoul, Korea Selatan. (Dok. VOA Indonesia)
Tes virus Corona Covid-19 secara drive through di Seoul, Korea Selatan. (Dok. VOA Indonesia)

Selain itu, pria ini juga dituding menggelapkan sekitar 5,6 miliar won atau sekitar 68 miliar dana gereja.

Melalui sebuah pernyataan sekte, Lee mengatakan prihatin dengan tuduhan pemerintah terkait informasi pribadi anggota, padahal dirinya tak pernah berusaha menyembunyikan apapun.

Pria yang menggambarkan pandemi virus corona sebagai perbuatan iblis yang bertujuan untuk menghentikan pertumbuhan sektenya ini ditangkap setelah pengadilan di distrik Suwon, Seoul selatan, menyetujui surat penangkapan.

Disebutkan, pihak kejaksaan Korsel belum memberikan keterangan lebih lanjut tentang penangkapan ini.

Menurut data Worldometers, Korsel mencatatkan total infeksi virus corona mencapai 14.336 dengan 301 kematian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS