Dinkes DKI Catat Jumlah Pasien Terkonfirmasi Covid-19 Sebanyak 22.909 Orang

Dwi Bowo Raharjo | Yosea Arga Pramudita
Dinkes DKI Catat Jumlah Pasien Terkonfirmasi Covid-19 Sebanyak 22.909 Orang
[Unsplash/Markus Spiske]

"Angka positivity rate di Jakarta sebesar 7,8 persen artinya masih lebih tinggi daripada angka WHO."

Suara.com - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta dr. Widyastuti mengatakan hingga hari ini ada sebanyak 22.909 pasien yang terkonfiramsi positif Covid-19. Jumlah tersebut merujuk pada data sejak bulan Maret hingga hari ini, Rabu (5/8/2020).

"Saat ini Jakarta pada data kemarin kami mencatat ada sebanyak 22.909 pasien cofirm Covid-19. Data ini adalah akumulasi sejak Maret sampai tanggal 5 Agustus," ungkap Widyastuti dalam keterangan yang disiarkan akun Youtube BNPB, Rabu siang.

Seolah-olah, lanjut Widyastuti, angka kasus positif di Ibu Kota sangatlah besar. Namun, pihak Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta mempunyai penilaian lain.

Hal tersebut merujuk pada sejumlah indikator yang ditetapkan oleh Badan Kesehatan Dunia alias WHO. Dalam hal ini, tentunya harus menilik pada positivity rate angka kesembuhan dan kematian.

Widyastuti menuturkan, selama sepekan ini, angka positivity rate di Ibu Kota sebesar 7,8 persen. Angka tersebut masih lebih tinggi dari angka yang ditetapkan oleh WHO, yakni kurang dari 5 persen.

"Selama sepekan ini, angka positivity rate di Jakarta sebesar 7,8 persen artinya masih lebih tinggi daripada angka WHO. Karena angka dari WHO harapannya dalam sepekan adalah kurang dari lima persen," kata dia.

Meski demikian, Widyastuti menyebut jika secara kumulatif, angka positivity rate di DKI Jakarta adalah 5,5 persen. Jumlah tersebut juga merujuk pada data bulan Maret hingga saat ini.

"Tetapi secara akumulatif, angka positif rate di DKI Jakarta adalah 5,5 persen sejak maret sampai sekarang," jelasnya.

Lebih lanjut, Widyastuti mengatakan jika dibandingkan dengan Indonesia, angka positivity rate di DKI Jakarta lebih rendah.

"Kalau dibandingkan dengan Indonesia, meskipun kami positivity ratenya 7,8 persen, Indonesia jauh lebih tinggi dari Jakarta," tutup dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS