Gubernur Jateng Lakukan Kunjungan Mendadak ke Sungai Bengawan Solo

Fabiola Febrinastri | Dian Kusumo Hapsari
Gubernur Jateng Lakukan Kunjungan Mendadak ke Sungai Bengawan Solo
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, mengunjungi Sungai Bengawan Solo, Kamis (6/8/2020). (Dok : Pemprov Jateng)

Ganjar menemukan adanya bangkai babi yang mengambang di sungai dengan warna hitam itu.

Suara.com - Dalam rangka memastikan tidak ada pencemaran yang dilakukan perusahaan-perusahaan di bantaran sungai dengan cara membuang limbah ke sungai, Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo melakukan kunjungan mendadak ke Sungai Bengawan Solo, Kabupaten Karanganyar, Kamis (6/8/2020).

Saat tiba di lokasi, Ganjar berjalan kaki menyusuri sawah-sawah dan kebun petani untuk melihat secara langsung kondisi Sungai Bengawan Solo dan Sungai Sroyo, yang merupakan anak sungai Bengawan Solo.

Meski menggunakan pakaian adat beskap dan memakai sarung batik, namun hal itu tak menghalangi langkah Ganjar blusukan sampai ke tepian sungai.

Dari pantauannya di Sungai Sroyo, Ganjar menemukan adanya pipa siluman dari perusahaan yang langsung membuang limbah ke sungai. Bau yang ditimbulkan di sungai itu tercium cukup pekat dan busuk.

Sementara di Bengawan Solo, Ganjar menemukan adanya bangkai babi yang mengambang di sungai dengan warna hitam itu.

Beberapa perusahaan besar maupun ternak babi di bantaran sungai langsung didatangi Ganjar. Kepada manajemen perusahaan maupun peternak babi, Ganjar meminta mereka menghentikan pembuangan limbah secara langsung ke sungai dan segera memperbaiki pengelolaan limbahnya.

"Tadi ada satu yang belum memperbaiki, terus saya minta ke perusahaan, ya jangan pakai pipa siluman. Dia mengelak, tapi saya sudah melihat secara langsung di lapangan. Mereka berjanji akan memperbaiki besok, dan saya minta laporannya setiap hari," kata Ganjar.

Kunjungan mendadak ini dilakukan untuk menagih komitmen para perusahaan besar maupun peternak babi di bantaran Sungai Bengawan Solo untuk tidak membuang limbah ke sungai. Komitmen itu ditandatangani secara bersama pada Desember 2019 dan batas waktunya sampai Desember akhir tahun ini.

"Sebelum sampai Desember, ini sudah saya tagih dan lihat progresnya. Tadi ketemu sama perusahaan alkohol, dia berjanji akan menghentikan produksi sebentar untuk perbaikan pengelolaan IPAL dan kita hormati," terangnya.

Memang permasalahan terjadi pada peternak babi. Menurut Ganjar, banyak peternak yang tidak memiliki IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah), sehingga membuang kotoran hingga bangkai babi ke sungai.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS