Waria Jadi Dokter, Beyonce Ikut Tangani Pasien Positif Covid-19

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Waria Jadi Dokter, Beyonce Ikut Tangani Pasien Positif Covid-19
Beyonce LaishramBeyonce Laishram, dokter tranpuan India pertama yang ikut tangani Covid-19.[ist]

Beyonce adalah seorang dokter transpuan pertama yang ikut jadi garda terdepan menghalau pandemi Covid-19.

Suara.com - Di India, ada seorang dokter trangender yang ikut berjuang menjadi garda terdepan melawan pandemi Covid-19 di negaranya.

Menyadur Free Press Journal, Kamis (10/9/2020) Beyonce Laishram adalah seorang dokter trangender yang menjadi pejuang sepanjang hidupnya

Dokter berusia 27 tahun di sebuah rumah sakit swasta di Imphal ini adalah dokter transgender pertama dan satu-satunya di Manipur, India dan di benua Asia bagian selatan.

Beyonce juga menjadi dokter transgender pertama di benua Asia bagian selatan dan simbol harapan bagi Nupi Maanbi (transpuan) di negara bagian yang sangat terlihat namun terpinggirkan.

Mantan mahasiswa Regional Institute of Medical Sciences (RIMS), Imphal tersebut ikut ambil bagian dalam perang melawan pandemi Covid-19 dan mengatakan bahwa ia selalu ingin menjadi dokter dan membantu orang.

Beyonce LaishramBeyonce Laishram, dokter tranpuan India pertama yang ikut tangani Covid-19.[YouTube/Her Zindagi]
Beyonce LaishramBeyonce Laishram, dokter tranpuan India pertama yang ikut tangani Covid-19.[ANI via YouTube/Her Zindagi]

"Saya terlihat seperti wanita sekarang, jadi tidak ada yang menyadari saya transgender sampai mereka mendengar suara saya. Beberapa orang terkejut, tapi hanya itu. Saya telah bekerja di sini sejak November 2019. Tidak ada diskriminasi atau kebencian yang diarahkan ke arah saya di sini. Semua rekan saya memperlakukan saya sebagai teman," kata Beyonce dikutip dari Free Press Journal.

Beyonce mantap mengubah dirinya menjadi seorang wanita setelah menjalani operasi penggantian alat kelamin di Puducherry.

Dia juga membantu lebih banyak Nupi Maanbis yang kurang beruntung untuk mendapatkan akses ke perawatan kesehatan.

"Semua manusia sama. Kami tidak melihat jenis kelamin Beyonce saat mempekerjakannya. Ada rasa ingin tahu di antara staf pada awalnya, tapi itu berlalu begitu saja." ujar Sorokhaibam Jugindra, Ahli Bedah Tercatat dan Pengawas Medis Rumah Sakit Shija dan Institut Penelitian tempat Beyonce bekerja.

Aktivis trangender terkemuka di India, Santa Khurai dari All Manipur Nupi Maanbi Association, mengatakan bahwa cerita Beoncye penting bagi mereka yang berjuang dan terutama selama fase krisis.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS