alexametrics

Amankan Demo Bebaskan Rizieq, Ribuan Personel Brimob Ditarik ke Jakarta

Dwi Bowo Raharjo | Yosea Arga Pramudita
Amankan Demo Bebaskan Rizieq, Ribuan Personel Brimob Ditarik ke Jakarta
Imam besar FPI Habib Rizieq Shihab menggunakan baju tahanan usai diperiksa penyidik Polda Metro Jaya, Minggu (13/12/2020) dini hari. [Suara.com/Alfian Winanto]

Aksi unjuk rasa besok digelar dengan tajuk aksi 1812 Bersama Anak NKRI.

Suara.com - Ribuan personel Brimob dikerahkan guna mengamankan situasi kamtibmas di Ibu Kota. Total ada 2.690 personel tambahan ke Polda Metro Jaya yang berasal dari L bawah kendali operasi (BKO) Brimob Nusantara.

“Jumlahnya 2.690 personel untuk pengamanan Ibu Kota. Saat ini mereka sudah sampai di Jakarta,” ujar Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono dalam keterangannya, Kamis (17/12/2020).

Penambahan personel Brimob tersebut juga dilakukan guna pengamanan aksi unjuk rasa yang akan digelar besok di Istana Merdeka.

Aksi unjuk rasa yang digelar PA 212 bersama Anak NKRI itu bertajuk 1812 -- yang salah satu tuntutannya membebaskan Habib Rizieq.

“Pengamanan aksi demo juga,” kata Argo.

Baca Juga: Sidang Perdana Praperadilan HRS Digelar 4 Januari 2021

Jenderal bintang dua itu menambahkan, pihaknya tidak mengeluarkan Surat Tanda Terima Pemberitahuan (STTP) atau izin terkait aksi unjuk rasa tersebut. Pasalnya, aksi unjuk rasa itu akan menimbulkan kerumunaan massa sehingga sangat berpotensi memunculkan klaster pandemi Covid-19.

"Polri tak memberikan izin keramaian atau unjuk rasa karena pandemi Covid-19," beber dia.

Lebih lanjut, Argo menyebut jika kasus Covid-19 di Tanah Air masih sangat tinggi. Untuk itu, dia meminta masyarakat mematuhi protokol kesehatan.

Polri, kata Argo, mengacu kepada asas 'Salus Populi Suprema Lex Esto', keselamatan rakyat adalah hukum tertinggi. "Protokol kesehatan wajib diterapkan. Karena itu kami tegas tidak mengeluarkan izin," tutup Argo.

Sebelulmnya Ketua PA 212 Slamet Maarif mengatakan aksi unjuk rasa besok digelar dengan tajuk aksi 1812 Bersama Anak NKRI.

"Iya benar," kata Ketua PA 212 Slamet Maarif, Rabu (16/12/2020) kemarin.

Dalam sebuah poster yang beredar, terdapat foto Habib Rizieq Shihab yang sedang mengacungkan jempol. Tak hanya itu, tertulis pula berbagai tuntutan demo Aksi 1812 itu.

Baca Juga: Warga Tangerang Diminta Tak ke Jakarta, Kapolresta: Apalagi untuk Demo

Tuntutan aksi itu di antaranya:

  • Usut tuntas pembunuhan 6 syuhada
  • Bebaskan Habib Rizieq tanpa syarat
  • Stop kriminalisasi ulama
  • Stop diskriminasi hukum
  • Dalam poster itu pun tertulis pesan Habib Rizieq.

"Jika saya dipenjara atau dibunuh, lanjutkan perjuangan," begitu tulisan yang diklaim sebagai pesan Habib Rizieq.

Komentar