alexametrics

Dipakai untuk Provokasi Massa, Mobil Komando Aksi 1812 Disita Polda Metro

Agung Sandy Lesmana | Muhammad Yasir
Dipakai untuk Provokasi Massa, Mobil Komando Aksi 1812 Disita Polda Metro
Massa aksi 1812 yang digelar untuk menuntut pembebasan imam besar FPI Habib Rizieq Shihab di area Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jalan Medan merdeka Barat, jakarta Pusat, Jumat (18/12/2020), dibubarkan polisi. [Suara.com/Bagaskara Isdiansyah]

"Karena memang yang jadi provokasi setiap ada demo," katanya.

Suara.com - Polisi menyita satu unit mobil komando yang digunakan dalam aksi 1812 di Istana Merdeka, Jakarta, siang tadi. Mobil komando tersebut diamankan lantaran diduga digunakan oleh orator untuk melakukan upaya provokatif terhadap massa aksi.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan mobil komando itu kekinian telah dibawa ke Markas Polda Metro Jaya, Jakarta. 

"Ada satu mobil yang mereka biasa namakan mobil komando yang kami amankan," kata Yusri di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Jumat (18/12/2020).

Yusri menilai mobil komando itu pergunakan bukan sebagai mestinya. Sebab dia menyebut orator menggunakan mobil komando yang dilengkapi dengan alat pengeras suara untuk melakukan upaya provokatif.

Baca Juga: Polda Metro Klaim 2 Polisi Ditusuk dan Dibacok Massa Aksi 1812, Ini Fotonya

"Karena memang yang jadi provokasi setiap ada demo," katanya.

Langsung Dibubarkan 

Polisi langsung membubarkan massa yang baru memulai demonstrasi di kawasan Patung Kuda. Saat dibubarkan, massa pendukung Rizieq itu sempat mencoba bertahan sambil memekikkan takbir serta tahlil.

Pantauan Suara.com di lokasi, massa awalnya berdatangan ke area Patung Kuda sekitar pukul 13.20 WIB. Aparat kepolisian yang berjaga langsung merespons massa yang datang.

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto melalui pelantang suara mengimbau massa segera membubarkan diri. Namun massa masih memilih bertahan.

Baca Juga: Politisi PKB Panggil Munarman 'Si Muna': Trik Pengecut, Alibi Cuci Tangan

Sejumlah personel laskar FPI tampak membuat barikade melindungi massa dan satu mobil komando.

Komentar