alexametrics

Bujuk Tersangka Pemerkosaan Nikahi Korban, Hakim MA Banjir Diminta Mundur

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Bujuk Tersangka Pemerkosaan Nikahi Korban, Hakim MA Banjir Diminta Mundur
Sharad Arvind Bobde (kanan), ketua MA India yang banjir petisi untuk mengundurkan diri.[Twitter]

Ketua MA India dibanjiri petisi untuk mundur setelah menanyakan pada terdakwa pemerkosaan untuk menikahi korban.

Suara.com - Seorang Hakim Mahkamah Agung India menghadapi petisi untuk mengundurkan diri setelah menawarkan seorang tersangka pemerkosaan untuk menikahi korbannya.

Menyadur Al Jazeera, Jumat (5/3/2021) Ketua Hakim Sharad Arvind Bobde mengatakan kepada seorang tersangka pemerkosa di sidang: "Jika Anda ingin menikahi (dia), kami dapat membantu Anda. Jika tidak, Anda kehilangan pekerjaan dan masuk penjara."

Pernyataan Bobde tersebut memicu kontroversi dan mendorong aktivis hak perempuan untuk membuat surat terbuka yang menyerukan pengunduran dirinya.

Hingga kini, petisi tersebut telah mendapatkan lebih dari 5.200 tanda tangan, kata juru kampanye Vani Subramanian pada hari Rabu.

Baca Juga: Viral Polisi Paksa 4 Gadis Menari Telanjang, Pemerintah Turun Tangan

Menurut petisi tersebut, pria itu dituduh menguntit, mengikat, mencekik, dan berulang kali memperkosa gadis itu empat tahun lalu sebelum mengancam akan menyiramnya dengan bensin, membakarnya, dan membunuh saudara laki-lakinya.

"Dengan menyarankan agar pemerkosa ini menikahi korban-korban, Anda, Ketua Mahkamah Agung India, berusaha untuk mengutuk korban pemerkosaan seumur hidup di tangan penyiksa yang mendorongnya untuk mencoba bunuh diri," kata petisi itu.

Catatan buruk India tentang kekerasan seksual telah menjadi fokus perhatian internasional sejak pemerkosaan dan pembunuhan geng tahun 2012 terhadap seorang siswa di sebuah bus di New Delhi yang memicu protes nasional.

Para korban secara teratur menjadi sasaran perlakuan seksis di tangan polisi dan pengadilan, termasuk didorong untuk menikahi pelaku dalam apa yang disebut solusi kompromi.

Surat itu juga mengutip pernyataan lain dimana Bobde dilaporkan mempertanyakan apakah hubungan seks antara pasangan yang sudah menikah bisa dianggap pemerkosaan.

Baca Juga: Ajaib! Seorang Pemuda Diyakini Tewas, Hidup Kembali Sebelum Diotopsi

"Suaminya mungkin seorang pria yang brutal, tetapi dapatkah Anda menyebut tindakan hubungan seksual antara pria dan istri yang menikah secara sah sebagai pemerkosaan?" dia berkata.

"Komentar ini tidak hanya melegitimasi segala jenis kekerasan seksual, fisik dan mental yang dilakukan oleh suami, tetapi juga menormalkan penyiksaan yang dihadapi wanita India dalam pernikahan selama bertahun-tahun tanpa bantuan hukum," kata para aktivis hak tersebut.

Perkosaan dalam pernikahan bukanlah kejahatan di India.

Bobde belum menanggapi kritik tersebut. Pendahulunya, Ranjan Gogoi, adalah tokoh paling terkenal di India yang menghadapi reaksi #MeToo setelah dia dituduh oleh mantan stafnya melakukan pelecehan seksual.

Gogoi dibebaskan pada 2019 setelah penyelidikan internal, memicu aksi protes di negara itu.

Komentar