alexametrics

Membahayakan Murid, Federasi Serikat Guru Tak Setuju Wacana Buka Sekolah Juli Nanti

Agung Sandy Lesmana | Stephanus Aranditio
Membahayakan Murid, Federasi Serikat Guru Tak Setuju Wacana Buka Sekolah Juli Nanti
Ilustrasi---Petugas saat menyemprotkan disinfektan di ruang kelas SD Kenari 08 Pagi, Jakarta, Jumat (18/6/2021). ANTARA FOTO/Galih Pradipta

"Kondisi ini sangat tidak aman untuk buka sekolah tatap muka."

Suara.com - Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) mendesak pemerintah untuk menunda rencana buka sekolah untuk pembelajaran tatap muka terbatas pada tahun ajaran baru 2021/2022 atau Juli mendatang. Permintaan penundaan itu karean lonjakan kasus Covid-19.

Sekjen FSGI Heru Purnomo mengatakan laju penularan atau positivity rate saat ini 17 persen, masih sangat tinggi dari standar WHO 5 persen, kondisi ini sangat berbahaya bagi anak-anak terlebih mutasi virus membuat penularan lebih cepat.

"Kondisi ini sangat tidak aman untuk buka sekolah tatap muka”, kata Heru dalam keterangannya, Rabu (23/6/2021).

PTM bisa dilakukan apabila sarana dan prasarana untuk pembelajaran jarak jauh benar-benar tidak bisa diupayakan, seperti di daerah 3T (Terdepan, Terpencil dan Tertinggal).

Baca Juga: Indro Warkop Positif COVID-19, Minta Doa Banget

"Dan untuk wilayah dengan positivity rate dibawah 5 persen, Pemda dapat membuka sekolah apabila mereka memiliki mekanisme kontrol yang langsung ke sekolah," sambungnya.

FSGI juga mendorong pemerintah untuk mempercepat dan mensosialisasikan program vaksinasi bagi seluruh guru dan dosen, karena sejauh ini masih jauh dari target sasaran.

"Ada yang belum dapat kesempatan, namun ada juga kelompok guru yang tidak bisa divaksin karena alasan medis, namun ada juga yang tidak mau atau menolak divaksin karena khawatir efek dari vaksin," ungkapnya.

Diketahui, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim mendorong sekolah mulai dibuka sejak saat ini dengan mengikuti panduan prokes dari Surat Keputusan Bersama 4 Menteri tanggal 30 Maret 2021.

Sebagai informasi, per 22 Juni 2021 jumlah guru dan tendik yang sudah divaksin dosis pertama adalah 1.969.933 orang dan dosis kedua sebanyak 1.215.903 orang, masih jauh dari total sasaran 5.058.582 orang.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Varian Delta Jadi Ancaman Terbesar Pandemi

Komentar