alexametrics

Menteri Nadiem Akui Data Klaster Covid-19 Sekolah Banyak Erornya

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Menteri Nadiem Akui Data Klaster Covid-19 Sekolah Banyak Erornya
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Anwar Makarim dilantik Presiden Jokowi, Rabu 28 April 2021 / [SuaraSulsel.id / Sekretariat Presiden]

"Angka kemarin 15 ribu murid dan 7 ribu guru positif Covid-19 itu berdasarkan laporan data mentah yang banyak sekali errornya."

Suara.com - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim mengakui data klaster sekolah yang ramai diperbincangkan belakangan ini adalah data yang salah.

Nadiem mengatakan data-data epidemiologi yang ditampilkan dalam situs resmi sekolah.data.kemdikbud.go.id itu belum terverifikasi.

"Angka kemarin 15 ribu murid dan 7 ribu guru positif Covid-19 itu berdasarkan laporan data mentah yang banyak sekali errornya," kata Nadiem dalam jumpa pers virtual, Senin (27/9/2021).

Menurutnya, banyak sekolah melaporkan jumlah positif Covid-19 melampaui jumlah murid di sekolahnya.

Baca Juga: Ada ANBK, Disdik DKI Tunda PTM 1.500 Sekolah Selama Sepekan

"Jadi kita harus fokus pada data yang ada, terutama data Kemenkes yang telah mendapatkan berbagai macam hasil tes," ucapnya.

Selanjutnya, Nadiem menyebut pihanya akan melakukan sinkronisasi data dengan Kementerian Kesehatan sekaligus mencoba menerapkan aplikasi Pedulilindungi dalam kegiatan sekolah.

"Jadi secara klinis dan statistik jauh lebih valid dan targeted, kedua integrasi ke Pedulilindungi dan mengimplementasi program itu di sekolah kita," jelasnya.

Sebelumnya Dirjen Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Menengah (Paud Dikdasmen) Kemendikbudristek, Jumeri mengungkapkan bahwa per 24 September 2021, masih ada 222 guru dan 156 siswa yang terdata sebagai kasus aktif Covid-19 saat ini.

"Jadi memang kasus aktif yang ada di satuan pendidikan, untuk PTK terlapor covid-19 ada 222 orang. Kemudian peserta didik itu ada 156 orang yang terlapor covid," kata Jumeri dalam jumpa pers, Jumat (24/9/2021).

Baca Juga: Guru Ngeyel Mengajar Tanpa Masker, Gibran Langsung Swab Ratusan Siswa SD, Ini Hasilnya!

Dia menegaskan meski ada penularan Covid-19 di sekolah, pemerintah tetap akan melanjutkan pembukaan sekolah di daerah untuk PTM Terbatas di daerah-daerah yang dinyatakan cenderung aman Covid-19.

Komentar