alexametrics

Indonesia Terima Bantuan 224 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca dari Jepang

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Indonesia Terima Bantuan 224 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca dari Jepang
Indonesia kembali menerima sebanyak 224 ribu dosis vaksin AstraZeneca yang mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten, Selasa (19/10/2021). (Infopublik/ist)

Dukungan pemerintah Jepang ini sekaligus merupakan kedatangan vaksin tahap ke-92 ke Tanah Air.

Suara.com - Indonesia kembali menerima sebanyak 224 ribu dosis vaksin AstraZeneca yang mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten, Selasa (19/10/2021).

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan vaksin ini merupakan bantuan dari pemerintah Jepang yang akan dikirim secara bertahap sebanyak enam kali selama 19-22 Oktober 2021.

"Batch pertama diterima hari ini di Bandara Soekarno-Hatta sejumlah 224.000 dosis," ujar Retno, Selasa (19/10/2021).

Retno menyebut kerja sama dose-sharing bilateral sejumlah 1.990.910 dosis vaksin ini merupakan kali keduanya Pemerintah Jepang memberikan dukungan bagi Indonesia.

Baca Juga: Dalam Waktu Dekat, WHO Bakal Bagikan Obat Antivirus COVID-19 ke Negara Miskin

Di bulan Juli, Indonesia telah menerima 2.161.240 dosis vaksin Astra Zeneca dari Jepang, yang kemudian telah didistribusikan ke berbagai pelosok tanah air.

Kerja sama dose-sharing antara Indonesia dan Jepang merupakan tindak lanjut konkret dari hasil pembicaraanya dengan Menlu Jepang Motegi Toshimitsu dalam berbagai kesempatan, termasuk pada saat pertemuan bilateral di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB di New York, 23 September 2021 lalu.

"Menimbang peran Jepang sebagai salah satu mitra ekonomi utama Indonesia, diyakini kerja sama RI-Jepang akan dapat mendorong percepatan pemulihan ekonomi di masing-masing negara
pasca-pandemi," jelasnya.

Dukungan pemerintah Jepang ini sekaligus merupakan kedatangan vaksin tahap ke-92 ke Tanah Air.

Sehingga vaksin yang telah tiba mencapai 285.300.400 dosis baik dalam bentuk bulk atau bahan baku maupun bentuk jadi dari berbagai merek.

Baca Juga: Kemenkes: Sejak Januari Ada 2000 Hoaks Soal Vaksinasi Covid-19

Diketahui, pandemi Covid-19 telah menginfeksi 4.235.384 orang Indonesia, masih terdapat 17.374 kasus aktif, 4.075.011 orang sudah dinyatakan sembuh, dan 142.999 jiwa meninggal dunia.

Indonesia juga telah menyuntikkan 109,005,627 dosis (52.34 persen) vaksin pertama dan 64,008,898 dosis (30.73 persen) vaksin kedua kepada masyarakat yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Sementara total sasaran vaksin adalah 208.265.720 atau 70 persen warga Indonesia yang ditargetkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi harus selesai dalam waktu satu tahun untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity.

Komentar