alexametrics

Gerindra Siap Kerja dengan PDIP, PPP Malah Ingin Ada Poros Ketiga di Pilpres 2024

Dwi Bowo Raharjo | Bagaskara Isdiansyah
Gerindra Siap Kerja dengan PDIP, PPP Malah Ingin Ada Poros Ketiga di Pilpres 2024
Megawati, Puan Maharani dan Prabowo Subianto berdiskusi di Istana Negara di sela-sela acara pelantikan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa pada Rabu (17/11/2021). [Ist]

Arsul mengatakan dua koalisi di pilpres hanya buat keterbelahan.

Suara.com - Sinyal Partai Gerindra mendekati PDI Perjuangan mulai terlihat menjelang Pemilu 2024. Bahkan hal itu disampaikan blak-blakan oleh Sekretaris Jenderal DPP Partai Gerindra Ahmad Muzani.

Menanggapi hal itu, PPP meresponsnya justru dengan mengusulkan adanya poros ketiga koalisi di Pilpres 2024 mendatang.

"Sekarang kemudian misalnya Gerindra dan PDI terus membina, membangun komunikasi yang intensif. Ya yang lain-lain menunggu saja. Tetapi kalau bagi PPP, sebisa mungkin koalisi itu nanti tidak terbagi hanya dua, tetapi lebih dari dua," kata Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (29/11/2021).

Arsul menjelaskan, alasan pihaknya mengusulkan hal tersebut lantaran berkaca dari pengalaman yang terjadi di Pilpres 2014 dan 2019. Menurutnya, dua koalisi hanya buat keterbelahan.

Baca Juga: Sebut Anies Dekat dengan Said Aqil: Pengamat Bahas Pengaruh Kiai Kharismatik: Selesailah!

"Meskipun konsekuensi dari koalisi yang lebih dari dua sehingga paslon dalam pilpres itu lebih dua, konsekuensinya akan menimbulkan kemungkinan pilpres menjadi dua putaran," tuturnya.

"Tetapi itu lebih baik daripada energi lelah, cost kita baik secara sosial maupun secara finansial juga menjadi tinggi, untuk meredam, untuk memadamkan keterbelahan untuk menyambungkan kembali kesatuan dan persatuan kita," sambungnya.

Lebih lanjut, Arsul mengatakan tidak hanya PPP saja yang menginginkan adanya poros ketiga dalam Pilpres mendatang. Parpol-parpol lainnya juga mendukung hal tersebut.

"Dan saya kira tidak hanya PPP, sejumlah partai lain juga kita lihat mulai menyuarakan untuk tidak hanya dua," tandasnya.

Komunikasi PDIP-Gerindra

Baca Juga: Suharso Monoarfa Minta Seluruh Kader PPP Bersiap Maju Pemilu 2024

Sebelumnya Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani meminta kadernya, terutama yang ada di Provinsi Jawa Tengah untuk belajar membangun militansi dan pengelolaan partai kepada PDIP.

"Kami ingin belajar sama 'njenengan' (PDIP), bersama-sama. Indonesia ini terlalu luas jika diurus sendirian. Yang penting pada 2024, jangan jauh dari PDIP, kalau bisa, teman-teman Gerindra diberi ruang sedikitlah," kata Muzani dikutip dari ANTARA saat memberikan arahan pada Peresmian Kantor Sekretariat DPC Partai Gerindra Kota Semarang, Minggu (29/11/2021).

Hal tersebut disampaikan Muzani tanpa alasan, karena di provinsi lain, partai politik pemenang pesta demokrasi sudah terbiasa bergantian, kecuali di Jateng.

"Di Jabar, Jatim, Banten atau bahkan di DKI Jakarta bergantian partai, namun di Jateng, PDIP selalu mendominasi dan saya mengakui Jateng memang jadi kandang banteng," ujarnya.

Pada kesempatan itu, satu-satunya parpol yang hadir adalah PDIP yang diwakili Wakil Ketua DPD PDIP Jawa Tengah Abang Baginda Muhammad Mahfuz Hasibuan dan pengurus DPC PDIP Kota Semarang.

Dari Partai Gerindra hadir Waketum DPP Gerindra Sugiono, pengurus DPP Prasetyo Hadi, Ketua DPD Gerindra Jateng Abdul Wachid, Sekretaris DPD Gerindra Sriyanto Saputro, dan Wakil Ketua DPD Gerindra Jateng Yudi Indras.

Di hadapan dua kader PDIP tersebut, Muzani menyampaikan alangkah baiknya jika partai bekerja sama karena sudah tidak saatnya saling bersitegang.

Muzani memuji kinerja pemerintahan Presiden Joko Widodo mulai dari pembangunan infrastruktur, kawasan industri hingga soal rencana pembangunan ibu kota baru yang harus terus dilakukan setelah masa pemerintahan Jokowi-Maruf Amin berakhir.

"Dalam pandangan kami, Pak Prabowo orang yang tepat melakukannya. Saya berharap doa saya saat mengatakan itu tadi diamini teman-teman PDIP," ujarnya yang disambut tepuk tangan peserta yang hadir.

Usai acara, Muzani mengatakan kepada wartawan mengenai keharmonisan Partai Gerindra dan PDIP juga terjadi dengan parpol lain.

"Semua (parpol) berhubungan baik karena merupakan sahabat dan kawan seperjuangan," katanya.

Saat ditanya apakah hubungan baik Partai Gerindra dan PDIP akan berujung pada koalisi Pemilu 2024, Muzani berharap demikian. "Mudah-mudahan," ujarnya.

Kendati demikian, Muzani menyebut jika peluang koalisi dengan parpol lain terbuka meskipun sampai saat ini waktu pelaksanaan pemilu belum dipastikan.

Ketika dimintai tanggapan bakal pasangan calon presiden Prabowo-Puan Maharani yang ramai di berbagai media sosial, Muzani hanya mengatakan "Gak apa-apa, bagus-bagus saja,".

Kantor DPC Partai Gerindra Kota Semarang yang baru diresmikan terletak di Jalan Muwardi Raya, Kalicari, KecamatanvPedurungan, dengan luas lahan 340 meter persegi.

Komentar