facebook

Pinjaman Rp 1,2 Triliun Bikin Heboh, Pihak Ancol dan Bank DKI Dipanggil DPRD Hari Ini

Agung Sandy Lesmana | Fakhri Fuadi Muflih
Pinjaman Rp 1,2 Triliun Bikin Heboh, Pihak Ancol dan Bank DKI Dipanggil DPRD Hari Ini
Ilustrasi Gedung DPRD DKI Jakarta. [Antara]

"...Ya kalau ada yang bisa ditanyakan ya sekalian (pinjaman Rp1,2 triliun) gitu..."

Suara.com - Pinjaman dana Rp1,2 triliun yang diberikan Bank DKI kepada PT Pembangunan Jaya Ancol menuai polemik. Komisi B DPRD DKI Jakarta pun memanggil kedua Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) itu hari ini, Selasa (28/12/2021).

Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta, Abdul Aziz mengatakan pemanggilan kepada Ancol dan Bank DKI dilakukan dalam rapat kerja akhir tahun. Namun, ia menyebut agenda ini tak khusus meminta keterangan soal peminjaman uang itu.

"Sebenarnya agendanya untuk evaluasi akhir tahun, karena tahun depan mau ngapain ancol gitu kan. Ya kalau ada yang bisa ditanyakan ya sekalian (pinjaman Rp1,2 triliun) gitu. Tidak khusus untuk agenda itu saja," ujar Aziz saat dikonfirmasi Suara.com, Selasa

Dalam agenda yang diterima, Komisi B memanggil kedua BUMD itu secara bersamaan. Aziz menyebut hal itu tidak dilakukan secara sengaja untuk menanyakan perihal pinjaman.

Baca Juga: Ancol-Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Wujudkan Kawasan Wisata Bebas Emisi

"Kan memang biasanya kalau kami manggil itu dua BUMD begitu," ucapnya.

Politisi PKS ini menyebut beberapa hal yang akan ditanyakan oleh Komisi mencakup banyak hal. Mulai dari evaluasi akhir tahun, program ke depan, persiapan lintasan Formula E, hingga rencana reklamasi.

"Lebih ke arah evaluasi akhir tahun dan tahun depan mereka mau ngapain. Karena kan ancol jadi lokasi Formula E, apa persiapannya? Kita harus tahu," pungkasnya.

Sebelumnya, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Bank DKI menyalurkan kredit senilai Rp1,2 triliun kepada Pembangunan Jaya Ancol. Dana tersebut bakal dipakai untuk beragam keperluan seperti operasional hingga pengembangan sarana di tempat wisata itu.

Penandatanganan perjanjian kredit tersebut ditandatangani oleh Direktur Utama Pembangunan Jaya Ancol, Teuku Sahir Syahali, dengan Direktur Keuangan Bank DKI, Romy Wijayanto di Candi Bentar Ancol, Jakarta Utara, Senin (20/12/2021). 

Baca Juga: Ancol Catat 18 Ribu Pengunjung Pada Libur Natal

Sedangkan untuk penandatanganan nota kesepahaman layanan pemasaran digital dilakukan oleh Direktur Pembangunan Jaya Ancol, Febrina Intan dengan Direktur Kredit UMK dan Usaha Syariah Bank DKI, Babay Parid Wazdi. 

Direktur Utama Bank DKI, Fidri Arnaldy menjelaskan bahwa penyaluran kredit tersebut terdiri dari kredit modal kerja sebesar Rp389 miliar untuk kegiatan operasional Ancol. Pasalnya tempat rekreasi itu sudah mulai kembali melaksanakan aktivitas bisnisnya seiring dengan relaksasi pembatasan sosial di DKI Jakarta.

Lalu, kredit sebesar Rp 516 miliar untuk refinancing PUB II Obligasi Tahap II Ancol. Fidri menjelaskan, penyaluran kredit senilai Rp 1,24 triliun ini dilakukan secara bertahap. 

"Ke depannya Bank DKI akan menyalurkan kredit sebesar Rp334 miliar untuk pembiayaan investasi rutin, pemeliharaan serta pengembangan aset Pembangunan Jaya Ancol ujar Fidri kepada wartawan, Senin (20/12/2021).

Selain penyaluran kredit, pihaknya bersama Ancol juga melakukan kolaborasi kerja sama pemasaran tiket rekreasi Taman Impian Jaya Ancol. Di antaranya adalah pemasaran unit rekreasi, kerjasama penjualan tiket, dan pengembangan mekanisme pembayaran digital.

"Serta pembuatan gerobak reseller Ancol," tuturnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar