facebook

Merasa Tersinggung, PA 212 Beri Ancaman Serius ke Arteria Dahlan

Nur Afitria Cika Handayani
Merasa Tersinggung, PA 212 Beri Ancaman Serius ke Arteria Dahlan
Jubir PA 212 Novel Bamukmin. [Suara.com/Ria Rizki Nirmala Sari]

Arteria Dahlan dinilai telah melanggar undang-undang.

Suara.com - Wasekjen Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin menanggapi soal pernyataan Arteria Dahlan yang mengkritik Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) berbahasa Sunda.

Novel Bamukmin menilai apa yang dilakukan Arteria Dahlan bisa melukai perasaan orang Sunda.

Tak hanya itu, Arteria Dahlan juga dinilai telah membuat keonaran atau kegaduhan.

"Apa yang dikatakan Arteria Dahlan bisa menyakiti perasaan orang Sunda dan ini bisa menyebabkan dugaan melakukan keonaran atau kegaduhan," kata Novel, dikutip dari Wartaekonomi--jaringan Suara.com, Minggu (23/1/2022).

Baca Juga: Tanggapi Soal Pelat Mobil Arteria Dahlan, Novel Bamukmin: Harus Diusut Tuntas!

Terkait pernyataannya, Arteria Dahlan juga bisa dilaporkan ke polisi.

Arteria Dahlan dinilai telah melanggar undang-undang.

"Bisa masuk ke ranah hukum Pasal 45 KUHP Juncto Pasal 28 UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE dan ini masuk delik aduan," ujar Novel.

Lebih lanjut, Novel mengatakan PA 212 mengancam melaporkan Arteria Dahlan ke polisi melalui perwakilan daerah.

"Adapun PA 212 juga sangat tersinggung karena PA 212 di Jawa barat dan Banten juga ada dengan begitu bisa juga melaporkan Arteria Dahlan," tandasnya.

Baca Juga: Soal Polemik Pelat Mobil Arteria, Novel Bamukmin: Oknum Polisi yang Terlibat Harus Tanggung Jawab

Sebelumnya diketahui, Arteria Dahlan meminta kepada Jaksa Agung untuk mencopot Kejati yang menggunakan bahasa Sunda saat rapat.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar