facebook

Shanghai Mulai Buka Sektor Industri dan Penerbangan Sejak Lockdown

Agatha Vidya Nariswari
Shanghai Mulai Buka Sektor Industri dan Penerbangan Sejak Lockdown
Suasana di kota Shanghai, China. (Anadolu Agency)

Shanghai mulai melonggarkan lockdown, kegiatan dan sejumlah sektor mulai beroperasi kembali

Suara.com - Shanghai mulai membuka kembali sejumlah sektor usaha dan industri pada Senin (16/5/2022). Sementara itu, penerbangan komersial menuju berbagai kota di China juga sudah mulai beroperasi meskipun dalam jumlah sangat terbatas.

Beberapa sektor, seperti pabrikan otomotif Tesla dan SAIC Volkswagen juga mulai melakukan kegiatan produksi mereka, termasuk ekspor hasil produksinya ke berbagai negara.

Berbagai kegiatan industri, bisnis, jasa, dan perdagangan juga dimulai lagi setelah berhenti selama lebih dari dua bulan akibat penguncian wilayah (lockdown) di Shanghai.

Wakil Wali Kota Shanghai Chen Tong menyebutkan jumlah toko yang beroperasi di kotanya saat ini lebih banyak daripada jumlah selama lockdown yang hanya 1.400 unit. Saat ini sebanyak 10.625 unit sudah beroperasi kembali.

Baca Juga: Kota Shanghai Mulai Longgarkan Aturan Kuncian Setelah Diterpa Gelombang Baru Infeksi Covid-19

Hampir 50 persen dari 9.000 perusahaan industri skala besar di kota terkaya di China itu juga telah kembali beroperasi.

Bahkan, dua maskapai penerbangan yang bermarkas di Shanghai, Spring Airlines dan Juneyao Airlines mulai beroperasi pada Senin.

Untuk pertama kalinya sejak lockdown pada pertengahan Maret lalu, Juneyao kembali terbang dari Bandar Udara Internasional Pudong menuju Longyan, Provinsi Fujian.

Sampai saat ini otoritas China masih menerapkan kebijakan nol kasus COVID-19, sehingga jika ditemukan kasus positif dalam jumlah yang tidak wajar otoritas setempat segera melakukan lockdown atau kontrol wilayah secara ketat.

Kebijakan tersebut menuai kritik keras dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena berpotensi melanggar hak asasi manusia.

Baca Juga: Kasus Positif Turun, 50 Persen RS Darurat di Shanghai Ditutup

Lockdown secara parsial sejak 22 April lalu masih diterapkan di Beijing. Warga kota itu yang tinggal di zona berisiko sedang dan tinggi diwajibkan melakukan tes PCR setiap hari. (ANTARA)

Komentar