facebook

Bir Heineken Jadi Pendukung Formula E, Sahroni: Dia Juga Sponsor di Balapan Arab Saudi

Dwi Bowo Raharjo | Fakhri Fuadi Muflih
Bir Heineken Jadi Pendukung Formula E, Sahroni: Dia Juga Sponsor di Balapan Arab Saudi
Ketua Panitia Pelaksana Formula E Jakarta Ahmad Sahroni memamerkan replika mobil balap Formula E di Jakarta International Velodrome, Rawamangun, Jakarta Timur, Kamis (26/5/2022). [Suara.com/Yaumal]

FEO selaku pihak penyelenggara dan Heineken disebutnya telah berkomitmen untuk menjunjung tinggi nilai-nilai masyarakat.

Suara.com - Ketua Panitia Pelaksana Formula E Jakarta, Ahmad Sahroni, angkat bicara soal polemik perusahaan bir asal Belanda, Heineken yang menjadi sponsor di ajang balap mobil listrik itu. Ia menyebut Heineken juga menjadi sponsor di seri E-Prix lain seperti di Diriyah, Arab Saudi.

Sebab, kata Sahroni, Heineken merupakan sponsor global yang mendukung langsung Formula E Operations (FEO) selaku pemegang lisensi Formula E. Namun, ia memastikan Heineken bukan sponsor resmi Jakarta E-Prix.

“Perlu ditegaskan bahwa tidak ada penjualan bir dan logo perusahaan bir di ajang Jakarta E-Prix. Selain itu perlu diketahui juga bahwa Heineken adalah sponsor global FEO, yang hadir dalam seluruh seri balapan Formula E di berbagai kota, termasuk di Diriyah, Arab Saudi,” ujar Sahroni dalam keterangan tertulis, Jumat (27/5/2022).

Meski menjadi sponsor global, FEO selaku pihak penyelenggara dan Heineken disebutnya telah berkomitmen untuk menjunjung tinggi nilai-nilai masyarakat di negara atau kota yang menjadi host E-Prix.

Baca Juga: Harga Tiket Formula E Jakarta 2022 dan Cara Beli Tiketnya, Cuma Rp 200 Ribuan!

“Pihak FEO, Heineken, dan perusahaan lainnya pun menjunjung tinggi budaya lokal dan nilai-nilai masyarakat negara yang menjadi tuan rumah gelaran Formula E. Jadi mereka akan menyesuaikan dengan kondisi di negara masing-masing. Ini adalah komitmen yang sudah ditegaskan sejak awal,” ucapnya.

Karena itu, Sahroni menjamin bahwa tidak akan ada penjualan bir maupun logo Heineken di area sirkuit Jakarta E-Prix. Bahkan, nantinya akan ada imbauan saat balapan bagi masyarakat agar tidak minum alkohol saat berkendara.

“Kami sudah bersepakat bahwa tidak akan ada logo Heineken di area sirkuit. Selain itu, tidak akan ada penggunaan campagne beralkhohol dalam acara penyerahan piala juara. Logo diganti dengan tagline berbunyi When you drive, never drink,” pungkasnya.

Sebelumnya, Persaudaraan Alumni (PA) 212 mengecam keras adanya sponsor bir dalam ajang balap mobil listrik Formula E Juni 2024 nanti. Bahkan jika dilanjutkan, PA 212 mengancam akan menarik dukungan untuk Gubernur Anies Baswedan jika maju ke Pilpres 2024.

Wasekjen PA 212, Novel Bamukmin mengaku sebenarnya mendukung ajang Formula E. Tetapi, Anies disebutnya tidak boleh menghalalkan segala cara seperti membuat kerja sama dengan perusahaan bir.

Baca Juga: Tuai Kontroversi, Logo Perusahaan Bir hingga Pesta Sampanye di Formula E Jakarta Akan Dihilangkan

"Karena perlu diingat Anies Baswedan itu pilihan umat islam dengan semangat bela agama, sehingga harus dijaga perasaan umat islam jangan sampai melukai hati umat islam yang telah memilihnya," ujar Novel saat dikonfirmasi Suara.com, Jumat (27/5/2022).

Karena itu, ia meminta agar Anies membatalkan kontrak kerja sama dengan perusahaan bir untuk Formula E. Sebab, menurutnya ajang balap mobil listrik itu merupakan kegiatan untuk membangun jati diri bangsa dengan nilai yang luhur.

"Saya rasa tanpa sponsor minuman keras bisa terlaksana sehingga saya meminta agar Anies membatalkan bekerjasama dengan segala merk minuman keras," tuturnya.

Apabila kerja sama masih berlanjut, Novel menganggap Anies tak ada bedanya dengan rezim saat ini. Karena itu, ia menyatakan pihaknya akan menarik dukungan pada Pilpres 2024 mendatang jika tak ada pembatalan.

"Kalau tidak sama saja dengan rezim ini yang zolim karena suka dengan maksiat dan kemungkaran dan jangan salahkan umat islam khususnya spirit 212 akan meninggalkan Anies Baswedan," pungkasnya.

Komentar