facebook

Anggota DPR: Pernyataan Mahathir Klaim Kepulauan Riau Tidak Bijak

Siswanto
Anggota DPR: Pernyataan Mahathir Klaim Kepulauan Riau Tidak Bijak
Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad [Mohd RASFAN / AFP]

Pernyataan tersebut, kata Hasanuddin, dapat berdampak buruk bagi hubungan bilateral antara Indonesia dan Malaysia, serta dapat menciptakan ketegangan.

Suara.com - Anggota DPR TB Hasanuddin menilai pernyataan mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad terkait klaim Kepulauan Riau tidak tepat dan tidak bijak.

"Pernyataan itu tidak tepat dan tak bijak. Batas-batas antara Singapura, Provinsi Kepri (Indonesia), dan Malayasia saat ini sudah final. Tak perlu dipermasalahkan lagi," katanya dalam keterangan tertulis, hari ini.

Anggota Komisi I itu menilai pernyataan Mahathir terkesan memprovokasi Pemerintah Malaysia untuk mengklaim Kepulauan Riau sebagai bagian dari negeri jiran tersebut.

Pernyataan tersebut, kata Hasanuddin, dapat berdampak buruk bagi hubungan bilateral antara Indonesia dan Malaysia, serta dapat menciptakan ketegangan.

Baca Juga: 6 Fakta Unik Kepulauan Riau, Disebut Mahathir Mohamad Bagian dari Tanah Melayu

"Indonesia juga tak pernah mempermasalahkan dan mengungkit-ungkit wilayah Malaysia yang dulu menjadi bagian dari wilayah Majapahit. Kita tak boleh terpancing oleh pendapat yang dapat memancing ketegangan di wilayah ini," katanya.

Terkait wilayah dan batas-batas negara antara Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Malaysia, lanjutnya, sejauh ini sudah dianggap final oleh ketentuan hukum internasional dan kedua negara.

"Biarkan saja; dan terkait perbatasan Indonesia-Malaysia juga sudah saling mengakui," ujarnya. [Antara]

Komentar